Closing

November 2, 2009

Closing akhir bulan, suatu kegiatan yang selalu dilakukan hampir disemua kantor apalagi sebagai penggerak ekonomi dan selalu berurusan dengan kegiatan keuangan, kalo dikantor gue closing akhir bulan dilaksanakan biasanya tanggal 30 atau 31 pada setiap bulannya (kecuali februari), kalo tanggal 30 atau tanggal 31 jatuh pada hari sabtu atau minggu biasanya closing dilakukan pada hari jum’at nya, klo kegiatan gue ketika closing akhir bulan ataupun closing akhir tahun terjadi biasanya yaa cuma standby aja sih, karena peran gue cuma jadi supporting ketika closing sedang berlangsung, biasanya ada user yang komputernya tiba-tiba njebluk, atau printer yang tiba-tiba membisu, atau koneksi jaringan yang tak disangka tak dinyana mati begitu saja dengan alasan klasik bahwa kabelnya telah digigit tikus dan gue harus bertindak super cepat dengan menarik kabel emergency sementara hanya untuk membela closing akhir bulan usai dengan sukses. Awal ketika gue bekerja dan mengenal ada event closing akhir bulan, gue yang dengan wajah tanpa dosa langsung pamit sama temen-temen dan boss, sementara ketika gue lantunkan kata pamit pulang temen gue langsung tanya “Izz.. lu gak ikut closing?”, gue yang njawab “Lha emang? gue ntar kerjaannya apaan?”, kata temen gue “Yaa standby aja..”, dalam hati gue cuma mikir “Ahh.. makan gaji buta donk gue??”, tapi seiring dengan waktu, seiring dengan masalah yang timbul ketika closing, gue pun mulai menyanggupi diri untuk ikut closing akhir bulan, sekali lagi kerjaan gue cuma standby ketika closing.

Closing, duh males mau nyebutnya… antara suka atau nggak, apalagi pekerjaan cuma yang standby aja, yang bikin males itu klo closing mesti pulangnya malem, selain mata ngantuk, gak punya SIM, juga badan yang bener-bener terasa capek. Apalagi klo udah bentrok sama jam kuliah, tinggal pilih antara kerja ikut closing atau kuliah, atau kuliah habis itu balik lagi ikut closing, klo soal pilihan itu tergantung situasi, tergantung mood juga sih, terkadang suka kasihan liat temen standby sendirian dikantor, jadi kuliah dulu baru balik lagi ke kantor, soalnya suka kepikiran klo tiba-tiba ada masalah trus cuma temen sendirian yang ngerjain, yaah walaupun temen juga gak selamanya mengerti kesusahan gue dalam bekerja, bukannya karena apa, gue yang namanya minta tolong itu agak sedikit gengsi, bukan karena sombong ingin dikerjakan sendiri, tapi gue takut orang lain yang gue minta tolong itu merasa terganggu jadi yaa gue coba menghindari untuk minta tolong, tapi klo gue yang diminta tolong dengan sangat ikhlas gue coba bantu semampu gue. Gue inget waktu dulu closing akhir tahun, gue yang cuma standby sambil oprak-oprek sistem ternyata sampai juga pada rasa lelah, dan akhirnya gue tepar deket meja kerja, dengan cukup menggelar 2 lembar koran lalu dibawa mimpi olehnya, tiba-tiba jam 2 malam (dini hari) gue dibangunkan oleh teman (bapak-bapak bagian audit), awalnya gue fikir udah pagi makanya dibangunkan, atau gue fikir kantor kebakaran karena cara dia membangunkan juga cukup kurang manusiawi hahaha… (badan gue dioyog-oyog sampe melek), ketika mata mulai prepet-prepet melek, temen gue yang berucap “Izz…tolongin saya dong iZz… Saya gak bisa ngeprint!!!” **..guBraKk-GedDumpRyangGgg..** gila bener-bener kerasnya hidup di Jakarta, jam 2 malem gue dibangunin karena gak bisa nge-print hahaha…. dan akhirnya gue melangkah dengan telapak kaki diseret hingga lantai 6 lalu mencoba memperbaiki komputernya yang gak bisa ngeprint itu.

Sekarang klo closing akhir bulan, gue suka keliling jalan-jalan, sekedar patroli dari lantai 6 ke lantai 2, bukan bermaksud untuk tebar pesona ataupun cari perhatian, biasanya cukup dengan jalan-jalan begitu aja pasti ada yang manggil-manggil “izz.. tolong dong gak bisa ngeprint kesitu” “izz..tolong dong. kenapa yaa komputerku mati begini…” “Izz… tolong dong kok gak keluar suaranya yaa speakernya?” “izz..tolong dong kenapa sih nih komputer gak mau idup?” “izz.. tolong dong ada kertas robek nyempil didalem printer tuh.. jadi gak bisa ngeprint nih..”, biasanya klo orangnya itu-itu aja suka gue kerjain, gue bilang aja, wah nih komputer mesti dibawa ke singapore, nih printer mesti dibawa ke tukang serpis, nih komputer jadi peringkat pertama peternak virus (gilaa..hare gene ternak virus komputer, mending ternak tuyul bisa kaya..Ck..ck..), maksud gue ngerjain orang-orang yang komputernya sering bermasalah itu supaya dia perduli dengan komputernya, dia bisa merawat baik kesehatan komputernya. Terkadang ada aja orang semisal printernya kesempil kertas robek yang kelihatannya sulit banget buat diambil robekan kertas itu, tapi dia cuma bilang “Wihh diapain izz…kok kertasnya bisa gak ada, bisa bersih begini.. lu apain izz..?”, gue yang kebingungan antara dia memuji atau mencela cukup menjawabnya dengan “Ahhh… cuma simsalabim aja kok”, tapi semua yang gue kerjakan sebagai system support cukup menyenangkan, gue cuma berfikir, gue bisa kerja dan digaji juga berkat mereka, berkat karya marketing, berkat kerja keras orang-orang back office, berkat keringat front office juga, so gak masalah banget kalo gue bantu walaupun harus jam 2 dini hari hahaha…

30102009441
Klo closing akhir bulan, biasanya makanan yang selalu ditawarkan itu antara nasi bungkus padang sepakat, hoka-hoka bento, atau KFC paket combo, klo pilih nasi bungkus padang bosen banget, klo pilih hoka-hoka bento gak kenyang, mending pilih KFC combo dapet 2 potong ayam, satu bungkus nasi, dan satu kaleng soft drink, yaa itung-itung memperbaiki gizi perbulan 0,001% lumayan laah hehehe..

30102009442

Eh gue ada sedikit cerita, sudah beberapa minggu ini ada masalah soal routing dari seluruh kantor cabang menuju kantor gue yang notabene sebagai kantor pusat, kebetulan masalah rumitnya adalah seluruh kantor cabang gak bisa konek ke server pusat, gue udah tau banget masalah sebenarnya adalah hanya masalah routing yang sedikit amburadul, sebenernya masalah gak rumit, cukup flush routing terakhir digantikan dengan beberapa rule routing yang lainnya, cuma untuk mencoba rule lainnya itu butuh waktu dan keadaan yang tepat, pastinya bukan saat jam operasional kerja, sedangkan klo malem gue kuliah, klo libur gue istirahat dan kerja juga dirumah, yaa paling nanti lah tunggu keberanian untuk me-replace rule routing yang baru, sekedar cukup tau, Alat yang gue foto itu adalah Alat yang saat ini berposisi diatas meja kerja gue yang terkoneksi dari kantor cabang seluruh Indonesia menuju kantor pusat lalu packet data di forward ke server Bank Indonesia, jadi klo kabel keserimpet sama kaki orang, atau kecabut sama gue sendiri, dijamin orang cabang seIndonesia mencari tersangka bernama “Faiza” hahahaha… aje gile, itu transaksi real time, sekali pencet “Enter” uang nominal diatas seratus juta bahkan tingkat milyar dan trilyun bisa langsung ter-transfer saat itu juga ke Bank manapun diseluruh dunia B-)

Ehh.. ngomong-ngomong gue songong amat yak, naroh barang penting cuma digletakin, ditindihin barang macem-macem, deket-deket sama gelas air minum pulak, kalo air minumnya numpahin tuh alat? **idih-naudzubillah** mana harganya mahal lagih >.<  ya..ya…ya.. harus segera gue evakuasi sebelum terjadi hal-hal yang tidak-tidak.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: