Banyak Jalan Menuju Depok

September 4, 2009

Pulang adalah saat-saat yang paling sering ditunggu bagi kebanyakan Pekerja keras, baik itu masih lajang, apalagi yang sudah berkeluarga sudah pasti mereka ingin pulang (normalnya), seperti kata-kata bijak seorang istri yang bersenandung didalam hati “Engkau pergi karena Kerja, Engkau pulang karena Cinta”, beda halnya senandung seorang yang lajang “Aku pergi karena Butuh Duit untuk Kuliah, Aku pulang karena Ngantuk”. Sebenernya kalo mau jujur, gue lebih suka tidur dikantor, soalnya kalo bawa motor buat pergi pulang dari dan ke kantor yang gue rasa cuma capek dijalan, yaa gimana gak capek, sehari minimal 50 KM, kalo jalannya lancar gak pake macet sih gak masalah mungkin gue bisa stay di speed 50-60 KM/Jam, tapi klo udah macet kaki mesti dayung sana, dayung sini, gowes sana, gowes sini, belum lagi si hidung yang dipaksa untuk menghirup udara kelabu, badan capek sepulang kantor, klo kuliah otomatis pulang semakin malem, mata yang super ngantuk, yang kelilipan lah, yang mata gatel lah, Macam-macam lah.

Klo mau pulang pas udah duduk diatas motor dipikiran gue cuma terlintas kalimat “mau lewat mana ya?”, kadang-kadang klo motor udah di posisi jalan Salemba, ya paling sekenanya aja, soalnya kalo mau lewat Pasar Minggu gue mesti ambil jalur sebelah kanan secara maksa karena posisi kantor yang deket banget sama perempatan jadi agak kesulitan buat ambil jalur paling kanan. Ada dua pilihan jalan yang gue tempuh untuk mencapai kota Depok yang tentram, yang pertama yaitu melalui jalur Pasar Minggu, dan yang kedua adalah melalui Jalan Raya Bogor. Kalo ditanya paling sering lewat mana? gue pilih jalan melalui Pasar Minggu, kenapa? yang pertama karena ngirit 2 KM (lumayan), yang kedua karena jalannya cukup mulus daripada harus melalui jalan Raya Bogor yang sudah pasti juga melalui jalan Matraman, Gang kelor, Matraman, Jatinegara, yang sampe sekarang jalanan itu gak pernah bener, ditambal sebelah sini, besok ada yang kupak sebelah sana, udah ditambal sebelah sana, eehh ada yang kupak sebelah situ, rasanya naek motor itu kayak maen game, harus menghindar lobang sana sini, huff…

Tapi klo ditanya, kapan gue milih lewat jalur Raya Bogor (matraman), yaitu biasanya hari Senin karena setiap hari Senin itu daerah Pasar Minggu selalu macet oleh kesibukan para jamaah Majelis Dzikir yaitu Majelis Rasulullah, kadang-kadang ada juga Majelis Dzikir lainnya, biasanya itu ada Majelis Dzikir Nurul Musthofa, tapi pernah juga sampe 3 Majelis Dzikir, dan gue kejebak kemacetan, ternyata jalan Pasar Minggu bukan hanya macet tapi juga ditutup menjadi 1 jalur, dan 1 jalur lainnya digunakan untuk parkir motor para Jamaah Majelis Dzikir, klo gak Majelis Dzikir yang tersebut diatas, kadang-kadang ada Majelis Dzikir lainnya biasanya pimpinan (maaf kurang hafal) Al Athos, atau As Segaf lainnya. Kalo lewat Matraman yang bikin gue gak tahan itu semuanya adanya cuma macet, sama jalur padat.

Kalo rute perjalanan favorit gue, yaitu dari Salemba, Manggarai, Tebet, Pancoran, Pasar Minggu, Lenteng Agung, lalu tidak melalui jalan Margonda, tapi belok kiri pas di terowongan UI, melewati jalan Akses UI, atau banyak orang menyebutnya Kelapa Dua, kalo lewat Kelapa Dua yang bikin gue nyaman yaitu jalannya sepi, udara tergolong masih lebih bersih lah daripada lewat Margonda, setelah melewati Universitas Gunadarma, pas lampu merah, gue belok kanan, kalo belok kiri ke daerah Kopasus, kalo lurus ke jalan Raya Bogor (Pasar Palsigunung), nah belok kanan inilah pilihan terbaik buat gue, angkutan umum muncul setiap 20 Menit sekali, jadi tergolong sepi, tapi ya gak sepi-sepi amat sih, jalan ini dinamakan RTM (Rumah Tahanan Militer) karena tepat di ujung dari jalan lurus ini posisi sebelah kanan ada bangunan Rumah Tahanan Militer, nah klo sore atau pagi hari, di sisi Rumah Tahanan Militer ini view nya bagus banget, karena persis dibelakang RTM terdapat lembah yang masih rimbun dengan Pepohonan, Pemandangannya sumpah enak banget deh klo cuma sekedar buat bengong-bengong, Pemandangannya itu kalo pagi sedikit terhalang kabut tipis, terlihat juga dari kejauhan Kubah daripada bangunan icon kota Depok yaitu Margo City, kalo sore hari indahnya pas jam 5 sore hari, Matahari tenggelam, apalagi klo pas Matahari bentuknya lagi besar Aduh keren abis. Selain pemandangan RTM yang indah, yang gue suka lewat jalan ini adalah banyak masjid, sedikit-sedikit ketemu masjid, dan masjidnya itu Alhamdulillah rame juga, Oia ada satu Masjid yang gue lupa namanya, tempatnya di Perumahan Griya Tugu Asri tidak jauh dari perempatan Akses UI, posisi sebelah kanan pinggir jalan RTM, tepat di Gapura pintu masuk perumahan itu selalu terpampang Spanduk, atau Poster besar, isinya klo gak jadwal kajian, ya jadwal bedah buku (gapura itu gak pernah sepi dari info-info dari DKM masjid tersebut) pokoknya selalu update, nah uniknya lagi tuh masjid ada Hotspot nya, wih..wih..keren khan, dan semua itu gratis bagi umat muslim, klo non muslim yaa Syahadat dulu 😛 . Hal lain yang gue suka dari jalan RTM ini yaitu hampir sepanjang jalan, sisi kanan dan kiri sering dijumpai Pohon Belimbing yang besar-besar, dibawah pohon belimbing pun sering kali ada penjual belimbingnya, ukuran belimbingnya pun besar-besar, banyak airnya, warna belimbing lebih kearah warna orange daripada warna kuning, tapi kalo malem penjual belimbing itu lebih sering gak ada karena mereka menjual belimbing dari pagi sampe sore aja, kalo malem asal lewat jalan RTM ini gue lebih suka membuka kaca helm, atau membuka helm, soalnya harum segar belimbing itu bener-bener kecium, ahh sayangnya asal lewat jalan RTM ini mata gue suka netesin air mata, mencium harum belimbing, melihat buah belimbing, selalu diingatkan Almarhumah Ibu, Ibu gue suka banget sama rujak, buah pilihannya klo gak belimbing yaa jambu air. Yang pasti gue paling sering lewat jalan RTM ini.

Klo lewat Matraman, rute gue biasanya, dari Salemba ke Matraman, Jatinegara, Kampung Melayu, Otista, Dewi Sartika, Condet, Cijantung, Kopasus, dan terakhir tembusnya lewat RTM lagi hehehe…Gue lewat jalur ini biasanya klo udah stress berat, entah masalah kerjaan, kuliah, atau apalah, jalan spesialnya berada di Kopasus, jalannya sepi banget, sebelah kanan dan kiri banyak Pohon besar rimbun-rimbun, ada beberapa spot di Kopasus yang bener-bener gak ada perumahan, dan isinya cuma Pohon rimbun, dan semak-semak, lampu jalan juga jarang terlihat, kalo malem lewat Kopasus enak banget, sepi, aroma basah semak-semak juga santer tercium, suara jangkrik bersautan, suara kumbang bernyanyi, kalo malem kabut bener-bener terlihat agak tebal, pokoknya ni jalur Kopasus pas banget deh buat terapi kejiwaan biar lebih tenang, makanya sering kali gue dapet ide-ide baru yang cukup cemerlang kalo lewat jalan ini, Klo udah lewat Kopasus speed motor gue menurun drastis dari yang biasa 70-80 KM/Jam menjadi 25-30 KM/Jam, selain emang gue yang mau menikmati perjalanan, juga karena klo ngebut-ngebut di Kopasus ngeri, bisa disambit sama Provost yang lagi jaga, dulu pernah ada Provost lagi jaga dipinggir jalan sambil nggenggem batu gede. Lagian juga klo lewat Kopasus bawanya ngebut mana enak, bakalan nyesel klo gak nikmatin suasana jalan yang teduh (jarang-jarang nemu di Jakarta).

Hmmm…Nanti lewat mana yah? hehehe…

Tahukah kamu:

Semalem waktu dikampus, dosen gak ada, gue duduk-duduk di bangku warung depan kampus, eeehh ada tiga orang anak kecil  masing-masing gue taksir umurnya 3 tahun, 6 tahun, dan 5 tahun, mereka bertiga ngajak gue bercanda, ya gue ladenin bercanda, kata temen gue “Jo…anak kecil klo diajak bercanda udah kesenengan, ntar keterusan lhu Jo..”, gue bilang “Yaa..gak apa-apalah namanya juga anak kecil”, gue lagi duduk di colek-colek sama didorong-dorong mulu, mereka bertiga sambil ketawa-ketawa, gue menanggapi dengan atraktif ke 3 orang anak kecil itu, tapi pas gue siap-siap mau pulang, posisi sudah naik motor hendak melaju pulang ke Rumah, salah satu dari tiga orang anak kecil itu bilang “Jelek..Jelek..Jelek”, gue bilang sambil tersenyum “Siapa yang jelek?”, anak kecil itu bilang “Kamu yang jelek…kayak kodok”, ehhh gak lama anak kecil yang menabuh genderang perang dengan mengajak teman-teman sepermainannya buat ngatain gue, dan mereka semua menyoraki gue dengan kata “Kodok..kodoook…kodok…kodook”, dan uniknya ke 3 orang anak kecil itu yang umur 3 tahun adalah laki-laki, dan yang berumur 5 tahun dan 6 tahun adalah anak perempuan. Gue cuma ketawa-ketawa di balik helm sembari merenung “Seumur hidup gue gak pernah dikatain anak kecil dengan sebutan kodok, apalagi yang ngatain sampe berjamaah” 😀

Iklan

4 Tanggapan to “Banyak Jalan Menuju Depok”

  1. dhodie Says:

    Bwahahaha selalu bikin ketawa sama paragraf penutupnya, dok *eh*

  2. faiza Says:

    ” Ouhh… Bapaak >:D< " …hehehe…

  3. egistahadi Says:

    ALTERNATIF :
    matraman | kp.melayu | jatinegara | otista | cawang atas | kalibata | pasar minggu

  4. ishma Says:

    wahh ada orang yg bilang kodok selain gw yak


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: