Jajan

Agustus 11, 2009

Hari Minggu adalah hari yang ditunggu-tunggu bagi para workaholic or whateverholic, setelah seminggu 5 hari bekerja ataupun beraktifitas lainnya seperti sekolah dan kuliah, yang setiap hari ditekan dengan berbagai kerjaan, tugas kantor, tugas kuliah, tugas sekolah, atau tugas-tugas lainnya, rasa-rasanya kurang afdhol kalo gak ngerasain apa itu refreshing (not re-pressing) mungkin sebagian orang cukup mendengarkan musik saja sudah cukup, atau sekedar berkumpul dengan teman-teman satu kelas waktu sekolah mungkin juga serasa cukup, klo gue  merasa senang bisa kumpul di Salemba bersama teman-teman satu sekolah walaupun beda angkatan tapi bisa satu kampus lagi yaitu di Pembangunan Jakarta cabang Salemba atau Pembangunan Jakarta II atau banyak orang bilang Univ Budi Luhur kampus C Salemba. Mungkin berkumpul bersama teman-teman satu sekolah maupun satu kampus cukup untuk melepas sejenak pada hari itu. Klo gue sih selalu merasa kurang menikmati waktu-waktu yang ada untuk melebur diri bersama kata refreshing, jalan-jalan dipagi hari dekat rumah sudah cukup untuk melepas lelah selama seminggu, seperti biasa cukup jalan juanda yang setia nemenin gue buat buang kepenatan.

Setiap hari minggu ada kegiatan yang nyaris tak pernah terlupakan ketika di jalan Juanda, yaitu belanja makanan untuk breakfast keluarga hehehe…lalu makanan apa sih yang selalu gue beli setiap pagi dihari minggu?… sasaran gue setiap pagi dihari minggu adalah nasi berikut seperangkat gudeg yaitu tahu tempe bacem, telur ayam bulet bacem, sambel, dan perangkat pelengkap lainnya adalah pepes teri medan atau pepes jamur, kadang juga ditambah peyek kacang (peyek adalah sejenis reality show di transtv terpeyek-peyek), tapi sayang suka keabisan. Gue gak ada maksud untuk mempromosikan warung seseorang, tapi emang bener kata iklan di televisi “Karena Rasa Tiiiidak bisa bohong”, selama ada pasar kaget di Jalan Juanda, gue udah sering hunting nasi gudeg yang lainnya, tapi gak ada yang se-enak dan semurah nasi gudeg langganan gue, rasa gudegnya itu bener-bener manis, dan terdapat dua pilihan yaitu gudeg kering atau gudeg basah (tenang aja kali ini si pembeli gak akan diguyur aer kok tapi gudegnya yang diguyur kuah), semua itu tergantung selera mau basah atau kering dua-duanya sama-sama enak, klo gue biasanya pilih gudeg kering, karena jarang ditemukan, kalo yang gudeg basah juga enak sih gue juga pernah coba dan kuahnya itu bikinnya juga gak sembarangan maksudnya kuahnya kalo kata orang jawa itu gak krombyang-krombyang, sayur krecek tahu nya juga enak punya, duh gimana yaa, sensasi dilidah itu bener-bener kerasa, apalagi waktu makannya itu antara gudeg dan sayur krecek tahu berbaur disatu sendok, sayur krecek tahunya juga ada dua pilihan kering atau basah, dua-duanya juga sama-sama enak kok, oia ada satu lagi yang harus diketahui bersama, buat gudegnya itu bener-bener cara tradisional, si mpu pantang untuk menggunakan panci kaleng, tapi si mpu selalu menggunakan kendil asli berbahan tanah liat, dia bilang semakin lama gudeg disimpan didalam kendil rasanya semakin enak (duh udah kayak anggur merah), tapi dia bilang ada batas waktunya (yaeala), yang dijual di TKP juga gak cuma nasi gudeg dan sayur krecek tahu, tapi juga ada ayam goreng, telur ayam bacem, tempe bacem, tahu bacem, peyek kacang, dll. Pokoke khas New Yorkarto hadiningrat, tahu dan tempe bacemnya juga wajib dicicipin, klo ditempat-tempat lain pengalaman gue asal makan tahu atau tempe bacem pasti bawaannya pengen muntah karena rasanya gak ada Jogja-Jogjanya **haisyah**, tapi gue gak tau kenapa asal makan tempe dan tahu bacem di warung ini bukannya muntah malah ketagihan, tempenya itu kedelainya bulat besar-besar klo digigit tuh tempe patahnya enak banget kayaknya sekel bener deh, perpaduan antara gula jawa dan kecap manisnya juga pas banget, manis sejatinya manis bacem. Telur ayam bacemnya juga khoir punya lah, pokoknya semakin hitam tuh telur semakin mantap rasanya, makanya gue gak heran satu toples besar yang biasa dipakek buat kerupuk penuh dengan telur bacem bisa habis ketika jam 10 Pagi, Harganya murah, menu yang gue beli kemaren Nasi + Gudeg Kering + Sayur Krecek Tahu + Sambel Goreng + Telur Bacem hanya merogoh kocek sebesar Rp. 6000,- kalo mau pakek tahu bacem sama tempe bacem masing-masing harganya @ Rp. 1000,- kalo Peyek Kacang harganya @ Rp. 500,- Warungnya klo di jalan Juanda itu seberang Pesantren Nuruzzahrah pas turunan dari Margonda, pas tanjakan dari Raya Bogor, kalo dari Margonda sebelah kiri, kalo dari Raya Bogor sebelah kanan.

09082009237

Gambar di atas adalah Lapak penjual Gudeg langganan gue berada 😀

09082009242Klo gambar yang di atas ini adalah porsi yang biasa gue makan setiap hari Minggu pagi 😀

09082009244Gambar di atas adalah wujud daripada Telur Bacem yang gue maksud 😀

09082009250

Gambar di atas adalah perwujudan dari tahu bacem dan tempe bacem berikut dengan pepes teri yang masih dibungkus.

Makanan lain yang gak luput gue beli adalah pepes teri medan, duh rasanya enak banget, pedesnya pas ukuran pepesnya juga gak mengecewakan, ada juga pepes tahu dan pepes jamur, tapi keduanya itu kurang memikat gue, gue cuma jatuh cinta sama pepes terinya, dan memang membuktikan, para pembeli kebanyakan ngincer pepes terinya, posisi penjual aneka pepes ini kalo dari arah Raya Bogor adalah sebelah kanan, tapi klo dari arah Margonda posisi penjual pepes ini berada disebelah kiri, nah klo posisi tepatnya itu..hmmmm..pas turunan kalo dari Raya Bogor, dan pas tanjakan kalo dari arah Margonda, lebih presisinya lagi itu adalah seberang percetakan dan penerbit buku-buku islam yaitu Percetakan GIP (Gema Insani Press).

09082009247Gambar di atas adalah screenshoot daripada Pepes Teri sama Pepes Jamur (kebetulan yang gue beli itu)

Selain Nasi Gudeg sama Pepes Teri gue biasanya juga beli Cimol hahaha,,,jajanan anak kecil, tapi klo gak dibeli bikin gak bisa tidur..Ck..Ck..Ck.., kebetulan kata si abang penjual cimol bumbu-bumbunya hand made, klo gue rasain sih ada iya nya juga, rasa bawang nya emang bener, warnanya juga gak nyeremin, sepertinya memang buatan tangan asli (yaeala mosok buatan kaki asli). Selain makanan itu semua gue biasanya beli  telor asin, kuning telurnya itu bisa berwarna coklat, berminyak dan seperti berpasir, tapi gue suka keabisan, klo penjual telor asin ini biasanya mangkal deket perumahan pesona khayangan, nah daerah situ tuh mangkalnya, pokoknya klo ada rame orang berarti ada telor asin lagi konser hahaha… udah lama gak nemu tuh pedagang telor asin, mungkin baru sampe tikungan di Raya Bogor udah diculik duluan sama fans-fans nya.

Yaudah lah cukup sekian dan selamat mencoba, kalau kesulitan untuk mencari TKP nya bisa langsung layangkan surat elektronik.

Tahukah kamu:
– Gue gak jadi service motor gara-gara nomer antrian ilang sepertinya jatuh dijalan ketika ambil hape dari saku celana.

– Gue nemu orang yang jual buku selama ini gue cari-cari.

– Ada penjual kucing persia di Pasar Kaget Juanda

– Waktu gue ambil poto ada seorang pengunjung pasar juanda bilang “Baru Punya Hape Mas??”

Iklan

3 Tanggapan to “Jajan”

  1. dhodie Says:

    Hahaha trivia di akhir ceritanya gokil 😛

  2. ishma Says:

    “Warungnya klo di jalan Juanda itu seberang Pesantren Nuruzzahrah pas turunan dari Margonda, pas tanjakan dari Raya Bogor, kalo dari Margonda sebelah kiri, kalo dari Raya Bogor sebelah kanan.”

    bingung 😯
    yg lebih jelas dong

  3. faiza Says:

    tanya pak polisi aja hahahaha….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: