Ranjau Paku

Mei 1, 2009

Hari Kamis kemarin malam Jum’at tepat tanggal 30 April 2009, ntah harus gue bilang apa  malam itu, sebenernya udah dari awal agak males juga gue buat Closing akhir bulan karena beberapa hal yang lebih menyangkut masalah management kantor gue, cuma atas dasar setia kawan dan rasa tidak enak maka dengan sangat terpaksa gue ikut andil dalam Closing akhir bulan.

Closing pun berlangsung jam demi jam dilalui, gue isi waktu senggang standby gue dengan sedikit membaca-baca, sampai pada akhirnya jam pun menunjukkan pukul 9 malam, it’s time to go home. Dengan segera gue pamit ke temen-temen yang lagi standby, karena emang mata gue udah gak bisa di ajak diskusi, ya udah gue langsung ke bawah, manasin motor, nah pas pengen berangkat gak tau kenapa mata sebelah kiri gue kedutan dengan cepat tapi kerasa berat, sebenernya perasaan gue udah mulai horor, gue biasanya klo ketemu dengan hal yang bahaya atau ketemu dengan hal yang nggak gue suka mata sebelah kiri selalu kedutan, dan itu udah gue tandain dari dulu sampe sekarang begitu (jawa:titeni), seperti biasa dengan berharap semuanya berjalan dengan lancar, pelan-pelan gue lantunkan sebait do’a lalu dengan sedikit tarikan nafas gue mulai perjalanan menuju ke rumah, sebenernya agak sedikit was-was, ditambah suasana mata yang sudah mengantuk dengan sangat.

Gue pacu motor gue di kecepatan rata-rata 50 Km/h setelah melalui Manggarai tiba-tiba stang gue terasa sedikit goncangan, gue fikir itu hal yang biasa tapi tidak biasa, karena sebelumnya motor gue sempet goyang stangnya pas gue cari tau dan di service ternyata terdapat tai besi di cakram bagian depan, cuma kali ini stang lama-lama bergoncang dengan hebatnya, tapi gue masih berfikir “ya sudah lah besok motor gak gue bawa, biar sabtu nanti gue service, lagian juga udah genap sebulan motor mesti diservice”, tapi ketika gue lalui tikungan di daerah Tebet, motor udah gak stabil banget, nafas gue pun langsung terasa panas, sedikit panik, keringet dingin keluar, secara waktu udah menunjukkan pukul 10 Malam, akhirnya motor gue rehat sebentar di lampu merah simpang Pancoran, gue tengok ke ban belakang, dan ternyata benar adanya, ban gue kempes gak berbentuk, perasaan gue udah gak menentu, akhirnya gue paksakan laju motor dengan berjalan disebelah tepi, dan Alhamdulillah ketemu tukang tambal ban di depan Pom Bensin Pancoran, dan ketika gue sambangi tukang tambal ban ternyata sudah ada 4 buah sepeda motor sedang antri untuk menambal ban-nya, dan dari salah satu mereka ban-nya bocor dengan tiga buah lubang. Su’udzon? gak usah su’udzon dulu deh klo gue mah, ketemu ma tukang tambal ban aja udah syukur banget.

Tapi rasa ingin tau gue masih besar, kenapa bisa-bisanya roda gue bisa kempes abis, akhirnya gue coba raba bagian roda belakang dengan sedikit-sedikit memutar akhirnya gue dapati sebongkah paku tertancap kuat di ban motor gue.

Dan berikut cuplikannya….

30042009016

Lalu gambar dibawah ini adalah ban dalam motor gue yang sobek…

30042009017

Dan berikut adalah gambar susuk roda (ranjau paku)…

30042009026

Setelah gue mendapati paku itu, dan melihat robeknya ban dalem gue, si abang tukang tambal said “Wah,,,mas…kena ranjau nih…klo paku model gini mah biasanya ngincer mobil mas!!”, tapi emang bener juga sih kata si abang tukang tambal ban, soalnya tuh paku warnanya mengkilat dan panjangnya sekitar 6 Cm trus uniknya itu paku gue bengkokin susah banget, gue cuma bisa menarik nafas dalam-dalam untuk mencari ide dadakan, menurut si abang tukang tambal sih ada yang jual ban dalem tapi agak jauh dari situ, melewati 2 buah lampu merah ke arah selatan, ahhh bingung pun melanda.. gak lama mata sebelah kanan gue pun kedutan, hmmm…sepertinya ada sedikit pencerahan, kalo mata sebelah kanan gue kedutan sih biasanya ada suatu hal yang bahagia atau menyenangkan, 2 menit gue coba berfikir sejenak, nah…akhirnya gue baru inget, gue coba telpon andre, ntah firasat dari mana jari gue mengarahkan ke nomer handphone andre, “Ndre..lagi dimana loe?”, andre said “Gue lagi dikampus neh jo..baru aja mo pulang bareng dhepe!”, gue said “Nah..kebetulan ndre…tolongin gue, lu cepet dah ke pancoran, ban dalem gue sobek kena paku….tolong ndre kemari”, andre said “Oke…jo gue kesono!”, nggak lama andre nelpon lagi, andre  said “Jo…gue beliin aja dulu dah ban dalemnye…ban depan apa ban belakang Jo..?”, gue said “Ban belakang ndre!!…275”, andre said “Ok…Jo..”, hmm…ternyata bener Alhamdulillah firasat dengan mata kedutan gue bisa diandalkan sebagai sensor. Dan gak lama si Andre datang dengan membawa ban dalem belakang ukuran 275. Setelah dipasang Bannya, akhirnya gue pulang bareng Andre, dan sampai dirumah jam 11 malem. Hmfff…malam yang melelahkan.

inikah sebuah perjuangan hidup.., hmm..tapi ya sebenernya seru juga sih ada kayak gini, hidup terasa lebih hidup dan berarti, tapi sejujurnya dalam hati gue kurang setuju dengan para penebar paku, mungkin untuk hal para penebar pesona gue masih bisa memaklumi atau bisa menanggapinya dengan acuh tak acuh secara serta merta membuang pandangan, tapi bagaimana dengan para penebar paku, tak seorang pun tau siapa? kapan? dimana? bisa terjebak ranjau paku itu. Oke kalo itu ban yang kena masih bisa cari tambal ban, tapi klo kena kaki apa ada yang menjual jasa tambal kaki???. Ok klo cuma ditambal aja, trus gimana kalau-kalau ternyata ban dalem harus diganti karena robek lalu mencari penjual ban dalem semisal dibengkel, lalu bagaimana jika kaki yang kena ranjau paku lalu kaki pun robek dibuatnya?? apakah ada yang menjual kaki dalem??…

_psyCHo Original Thinking | Never Crossing In My Mind

Iklan

3 Tanggapan to “Ranjau Paku”

  1. omse Says:

    yang megang paku tangan sape jo..?

    jelek bgt xixixixi..

  2. faiza Says:

    tangan si penebar paku..
    Puas lo Puas..Puas…tak sobek-sobek bajumu!!

  3. ishma Says:

    kynya yg megang paku itu pelaku horor
    serem


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: