Jangan Main Hakim Sendiri

Maret 16, 2009

Kantor gue baru aja order bandwidth baru, dari salah satu provider internet di Jakarta, emang pengen buat new existing system and network, dan lagi-lagi gue yang direpotkan, tapi ya gak apa-apalah, mumpung masih muda, aliran darah juga masih kenceng, blom pakek sakit pinggang pulak, walopun keseringan menghela nafas gara-gara sedikit capek kali yaa, sampe pada akhirnya eksekusi instalasi internet di kantor di lakukan, naek-naek roof top buat ngeliat POP yang deket dari kantor, trus mbantuin teknisi buat narik kabel.

Cerita ini berawal dari telepon ke hape gue, ternyata pada hari itu akan ada eksekusi instalasi internet yang akan dilakukan oleh teknisi, nah singkat cerita gue ditelpon sama Pak Satpam, klo ada orang provider internet dateng, ya udah dengan segera gue turun ke ruang tamu, dan bertemu dengan kedua orang teknisi itu, yang agak bikin gue risih dan agak gimanaa gitu, yaitu si teknisi itu lusuh banget penampilannya, gak banget deh, dari yang kumis gondrong gak beraturan kek jalanan macet di slipi, sampe kaos dalem dan bajunya balapan kek stasiun di Solo, rambut awut-awutan kek arum manis, huahhh agak gerah juga gue, mana ketawanya itu lhoo…plonk banget kek gak punya beban hidup..hahaha kacaw dah yang gue deskripsiin itu nama panggilannya “Blank” ntah dari mana asalnya dia bisa di panggil “Blank”, trus gue ajak aja langsung ke lantai 7 kantor gue (RoofTop), dia langsung naek tangga buat clingak-clinguk ngeliat sekitar posisi BTS terdekat, setelah pointing dilakukan, Pak Blank ini langsung turun dari tangga, terus berteduh di tangga darurat sambil bawa-bawa laptop, poe, and kabel STP, nggak lama dia juga sambil telpon ke teknisi yang berada diposisi BTS lawan, telponnya pakek bahasa java netbean **hiyah**, maksudnya pakek bahasa jawa šŸ˜€ setelah telpon sana sini pakek bahasa jawa, terus agak tenang and teduh dengan inisiatif gue pesenin kopi aja ke pantry.

Setelah sedikit santai dengan sesekali menyeruput secangkir kopi hangat, dan relax, Pak Blank dan temannya pun menyundut sebatang rokok di tangga darurat, kali ini gue bisa terima, karena gue juga pernah jadi orang lapangan, kesunyian pun terjadi, nggak ada lagi suara percakapan, gue fikir klo gue gak ajak ngomong nanti kesannya sombong banget, klo gue ajak ngomong gue takut ntar responnya semakin aneh ke gue, tapi klo dipikir-pikir boleh lah ngobrol sama mereka, “Asli mana Pak..?” (tegur gue ke Pak Blank mencoba untuk mencairkan suasana), “Siapa..? Saya..? wah Saya asli Klaten mas, orang tua saya sebenernya lahir di Jogja, saya besar di Klaten, waktu itu ndak tau kenapa orang tua saya itu di tanyain sama Bu Tien Almarhumah waktu itu orang tua saya pensiunan, disuruh pilih mau tinggal dimana, nah orang tua saya itu milih di Klaten”, “Saya juga orang Klaten Pak …Jogonalan, cerak kretek munyuk-an”, “oOoh…hmm, cerak kui mas :D”, ” berapa bersaudara Pak?” tanya gue lagi, “Saya ber tujuh mas, saya anak terakhirr…hehehehe”, “waw….berternak Pak? hehehe…subur banget yak :D”, trus gak lama dia telpon temennya yang di BTS lawan, tapi sulit buat kehubung, Pak Blank sambil berceloteh ke gue “Yahh gini lah mas….orang-orangnya itu pada ngurusin bisnisnya sendiri-sendiri, klo kerjaan udah nyelesaikan satu, trus di tinggal buat ngurusin bisnisnya”, “Hmmm….” sahut gue, “Jangan-jangan Pak Blank juga punya bisnis lain nih…hehehehe”,”Hehehe…iya mas, yah kecil-kecilan lah mas…”, sekedar info Pak Blank ini klo gue taksir umurnya sekitar 40 tahun-an lah, “Wah bisnis apa neh Pak…?” tanya gue lagi, “Saya punya lahan 3 hektar di daerah Sukabumi, yang 2 hektar saya sewakan yang satu hektar saya pakek sendiri, semua lahan saya di pakek buat tambak udang mas…lobster air tawar itu lhoo”,”oOhhh..ya ya…saya tau Pak, wah ngomong-ngomong omsetnya berapa perbulan Pak Blank klo boleh tau?”,”Dulu pas awal-awal baru merintis, untung sih nggak seberapa mas, malah sering rugi, tapi yaa saya sama istri saling memperkuat diri buat mempertahankan usaha, tadinya mah cuma ternak di akuarium aja mas, ya lumayan lah…bisa jual 300 ekor perbulan waktu itu, akuarium saya dapet juga gak pure beli di toko ikan, kebanyakan saya dapet dari pemulung-pemulung daerah rawamangun, saya bayarin aja satu akuarium itu Rp. 50.000,- terus saya tekunin deh tuh ternak lobster air tawar, setiap bulan saya sisihkan uang untuk di tabung, pokonya itu uang gak saya pakek, sampe udah terkumpul banyak, saya beli tanah di daerah Sukabumi 3 hektar, selama saya tekunin ternak lobster air tawar, saya ketemu sama seorang pengusaha keturunan Cina di Tanjung Priok, namanya Pak Robert, pas lagi diskusi masalah bisnis, dia bilang klo mau usaha itu jangan tanggung-tanggung, minimal kalau mau usaha ternak lobster setidaknya punya tanah 1 hektar, dia bilang gitu mas!, nah tanpa sepengetahuan dia, saya ajak aja Pak Robert ke Sukabumi, terus saya tunjukin saya punya lahan, terus dia yang respon “Hah….lahan mu semua ini? wah…bisa ini, bisa di prospek” dia bilang gitu, akhirnya dia sewa lahan saya seluas 2 Hektare buat tambak lobster, dia langsung menawarkan untukĀ  sewa 1 Milyar per Tahun, nah itu blum deal mas…masih bisa nawar dengan harga tinggi, terus yang 1 Hektare lagi di sewa sama Australia buat observasi Lobster air tawar”, **jah-nanyanya-apaa-njawabnya-apaa**, gue ulangi lagi pertanyaan gue “Trus Omset Pak Blank berapa perbulan?”, “Jujur yah mas….waktu awal-awal itu baru disewa lahan saya, pendapatan bersih saya sekitar 30 juta perbulan, itu udah bayar tukang 11 orang mas” jawabnya dengan senyam-senyum dan sedikit tawa, Sejenak gue tertegun, bengong gak bisa mbayangin, ternyata seorang teknisi yang kumis gondrong gak beraturan kek jalanan macet di slipi, sampe kaos dalem dan bajunya balapan kek stasiun di Solo, rambut awut-awutan kek arum manis, badan yang terlihat kotor berkeringatĀ  dan yang memiliki gaya tawa yang khas plonk banget kek gak punya beban hidup, ternyata emang gak punya beban hidup, Pak Blank baru punya seorang putri umurnya sekitar 3 tahun, istrinya kerja bidang perpajakan, dan Pak Blank mengakui, kalau gajinya itu sepersepuluh dari gaji istrinya, tapi Pak Blank ini tergolong orang yang dipercaya di kantornya, mo masuk kantor syukur nggak ya udah gak apa-apa, dengan omset bisnis yang dahulu sekitar 30 juta-an perbulan, dan entah berapa omset sekarang yang Pak Blank dapatkan mungkin sudah mencapai 50 juta-an….bhfff, obrolan pun dilanjutkan ngalor-ngidul sampe ke permasalahan rumah tangganya, tapi gue salut sama Pak Blank ini, sumpah low profile bangettt, hape jabluk, laptop udah reyot, hardisknya menot-menot, penampilan gak ke urus, senyam-senyum keliatan beberapa giginya omponk, istrinya juga setia sama suaminya yang hanya bekerja sebagai teknisi pasang antenna wireless yang setiap hari dibakar panasnya matahari, istrinya ini juga mendapat fasilitas dari kantornya berupa mobil berikut sopirnya, rumah, gas, air, listrik, semua gratis fasilitas dari kantornya….Ck..Ck..Ck…kata-kata yang paling berkesan keluar dari bibir Pak Blank adalah “Yahh…namanya juga jodoh mas..hehehe”, dia juga punya rumah besar di daerah Sukabumi, dengan kolam renang, lengkap dengan kebun, berikut satpam-nya, dia juga sering mengundang saudaranya yang di Klaten untuk berlibur ke rumahnya, Oia dia juga sempet bekerja jadi kuli bangunan, tukang ngangkat batu dan semen di daerah Priok, latar belakang pendidikan dia juga cuma lulusan pesantren tebu ireng jombang.

Yaa, kali ini gue dapet pengalaman berharga banget, intinya jangan maen hakim sendiri, selain itu juga gue dapet banyak inspirasi dari seorang Pak Blank yang sabar, padahal penghasilan sudah lebih dari 30 Juta masih aja mau kerja sebagai kuli teknisi pasang antenna yang bisa dibilang pekerjaan kasar, Oia gue baru tau kenapa dipanggil Blank, soalnya asal ngobrol suka bawa-bawa kata-kata “Blank Poison” yang gue gak tau maksudnya apaan hahaha…aneh. Setelah proses instalasi Pak Blank pun pamit mo pulang, gue anterin sampe basement, setelah naek mobil dia teriak “Sampe ketemu lagi mas..hahahaha!! pulang dulu yaaa….”.

Iklan

7 Tanggapan to “Jangan Main Hakim Sendiri”

  1. ishma Says:

    salut jo!
    keluarga gw ampe gw bacain nih blog, ampe ponakan gw krojotan, g bs diem, ampe d smack down gw adoh

    kta mama tmpt tambak lobster pa blank yg d sukabumi tu dmana?

  2. faiza Says:

    Kurang tau gue daerah mana.

  3. goblix Says:

    Anjrott,, tulisan lo tuh kaya nulis novel joo,, mantepp banget. sekilat terbayang hanya cerita belaka.. ternyata realita.. heheh..

    Salutt jo Mantabb,cerita2 lo hidup bangett

  4. faiza Says:

    Aduh jangan gitu dong Kakak…
    Aku jadu malu….. :”>
    Jadi tersandung nih….hehehe

    Tenang aja seluruh Tulisan gue insya Allah 100% bisa di jamin keasliannya šŸ˜€

    **aduh-kok-jadi-kek-penjual-madu-murni**

  5. iwan Says:

    wah keren si om
    napa ga sekalain ditanya om blank bisa jebol site kpu gak ahahahahahhaha

  6. faiza Says:

    Jah…wong dia admin-nya wakakakak…

  7. Bazoel Says:

    Kerenz Mas Bro..
    Pak Blank bisa jd Motivator gw tuch..
    Bisa bwt pengalaman..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: