Gunung Ciremai

Desember 10, 2008

hmmmff…berawal dari ide gila entah dari mana, emang awalnya cuma temen-temen gue yang ngusulin buat nanjak ke gunung, trus gue di ajakin, pas gue tanya mo nanjak kemana, mereka bilang mo nanjak ke Ciremai, uhmm..udah kesekian kali gue di ajak buat naek ke gunung tapi blum pernah gue sanggupin, pikir gue sih mungkin saat inilah gue harus mencoba, tapi rada gila juga sih, secara gue yang blum pernah sama sekali ikut naek ke gunung, secara gue yang gak pernah olah raga, secara gue yang kerja cuma duduk mantengin monitor komputer, secara gue yang gak tahan dingin, ehhh…tau-tau malah pengen nanjak, naek gunung pertama kali, langsung ke gunung yang tertinggi di Jawa Barat pulak, cari informasi sih ketinggian gunung Ciremai itu sekitar  3078 meter diatas permukaan air laut, selain gunung tertinggi di Jawa Barat, cari punya cari, denger punya denger katanya itu gunung terangker di Pulau Jawa. Nah dari informasi inilah yang bisa bikin gue sedikit jiper.

Emang gue merasa rada gila, soalnya kantor aja karyawannya pada lembur, menyambut launching product baru, trus juga ada closing jadi pada lembur, tapi gue si manusia bodoh bin majenun malah mencuri-curi waktu buat gak lembur, malah mo ngabur ke gunung, arghhh…abis gimana lagi, gak ada waktu luang lagi mengabulkan ajakan temen gue, lagian gue juga udah ngabisin duit banyak buat persiapan ke Ciremai (lumayan bung…uang lebih dari 10 sks ludes begitu aja), masa iya gue cancel, ya nggak mungkin juga lah, lagian gue khan selama ini kerja udah sering ngelembur, yaa sekali-sekali refreshing boleh lah.

Perjalanan dimulai hari Jum’at tanggal 5 Desember 2008, waktu itu perjalanan dimulai jam 10 malam dengan membawa tas carriel (ransel besar beratnya sekitar 12 kilogram lebih) dari cibubur menuju terminal Kampung Rambutan, rencananya mau naik Bus jurusan Kuningan Cirebon, tapi pas udah sampe terminal Kampung Rambutan, ternyata Bus yang dicari udah gak ada, kata orang-orang situ Bus jurusan Kuningan Cirebon akan ada sekitar pukul 05:30 pagi hari, kayaknya gak mungkin buat nunggu Bus tersebut, jam waktu itu kira-kira menunjukkan pukul 12:00, ya udah tanpa pikir panjang, gue bersama sepuluh orang temen gue yang lain (Egi, Andika, Udin, Imam, Bimo, Naufal, Riyan, Robbi, Fadly, Faisal) langsung menuju UKI, sesampainya di UKI, Bus terlihat sepi berlalu lalang, Bus pun tak kunjung muncul, dengan sabar menunggu, akhirnya sekitar jam 01:00 dini hari, Bus tujuan Cirebon datang, nama Busnya “SAHABAT”, kelas ekonomi, gue gak bisa mikir dan gak bisa membayangkan, naek Bus ekonomi ke luar kota, ya udah tanpa banyak mikir gue naek aja tuh Bus bersama 10 orang teman gue yang lainnya, naek Bus ke Cirebon berdiri, sumpah gue gak pernah tuh yang namanya ke luar kota naek Bus ekonomi, berdiri, dengan membawa tas besar, padahal sebelumnya gue ngebayangin buat naek Bus ber-AC duduk dan tidur dengan nyaman selama perjalanan, ternyata pada kenyataannya tidak demikian. Berkeringat, penuh sesak, bau kurang sedap, bau asap rokok, debu, bau keringat penumpang, sampai penumpang kampungan yang meludah dan melesit sembarangan di dalam Bus, arghhhh….pengen nangis gue!!!. Sekitar pukul 02:00 dini hari Bus yang gue tumpangi sampai di jalur pantura, tapi gak tau kenapa tiba-tiba macet total, stuck, gak bisa bergerak tuh Bus, gilaaaaaaaaaaa…sumpah gue udah mo gila, berdiri, bawa ransel besar, bau gak enak, keringetan, kepala pusing, ditambah macet total yang gak ada abisnya, bener-bener pengen nangis gue, udah gak tidur, makan kurang, badan udah lemes, arghhh….ternyata macet 6 jam di pantura yang gue bingung si Bimo kok bisa-bisa nya yak ngorok di dalem Bus yang udah kagak ada oksigennya gitu. Gila bener-bener gila, macetnya gara-gara jalanan jalur kanan di bongkar, trus jalanan jalur kiri di cor…nah tuh bayangin aja sendiri, selama perjalanan mengalami macet, gue keluar dari Bus tapi Carriel gue taro di dalem Bus, bodo amat la, yang penting hape ma dompet gue pegang, sok aja klo mo ngembat carriel gue, beratnya aja kek gitu. aerghhh….

Akhirnya Bus gue sampe di terminal Cirebon jam 10 pagi hari sabtu, rasanya capek, pengen muntah, badan lengket, kepala pusing karena dari hari Kamis sampe hari Sabtu itu gue cuma tidur 3 Jam, perasaan udah putus asa buat ngelanjutin nanjak ke Ciremai. Diterminal Cirebon gue langsung cuci muka, abis itu makan sarapan pagi, setelah itu langsung ngelanjutin lagi perjalanan ke Linggajati, yang merupakan Jalur ke puncak gunung Ciremai yang kita pilih selain jalur Apuy dan jalur Palutungan. Gue n temen-temen gue sampe di POS pendaftaran Linggajati jam 02:00 siang hari (hari Sabtu), setelah pendaftaran, gue n temen-temen siap-siap buat jalan menuju puncak Ciremai, sebelumnya Alhamdulillah gue inget buat Sholat Dzuhur, trus Ashar gue Jamak taqdim. Perjalanan menuju Puncak Gunung Ciremai pun dimulai pada pukul 03:00 sore hari (hari Sabtu), baru beberapa meter perjalanan, kita bersebelas sudah di kejutkan dengan putusnya tali tas ransel (carriel) milik Naufal, dari situ gue udah sedikit jiper juga hihihi…, akhirnya tas milik Naufal di selamatkan dengan kabel Ties (tali yang biasa buat merapikan kabel), setelah itu kita lanjutkan perjalanan menuju puncak Ciremai dengan mendaki jalanan yang terjal, gak berapa lama mendaki jalanan yang sedikit terjal, temen gue ada yang mules, kebelet buang aer besar, entah lah, apakah itu wujud dari kegugupan, atau memang untuk buang sial, atau apalah gue juga gak ngerti, cuma gara-gara temen gue yang tali tasnya putus, n temen gue yang kebelet buang aer besar, bisa bikin gue down, jiper buat ngelanjutin perjalanan, yaa lu tau lah, secara gue gak pernah nanjak gunung, paling jauh juga ke gunung sahari klo gak ke gunung agung, paling tinggi juga cuma sampe lantai 6 doang. Sekitar jam 4 sampe di Pos ke 2 yaitu Cibunar yang merupakan Pos tempat pengambilan air, karena selama perjalanan nanti tak akan ada sumber mata air lagi, maka dari itu gue n temen-temen gue ngisi 8 buah jerigen air yang masing-masing berisi 5 liter air, di Cibunar juga Alhamdulillah ada warung, sembari ngisi jerigen air, gue makan pisang goreng fresh from the ovennya “Emaak” hehehe…ajip la, harga pisang goreng gope, eh dapet bonus pulak hahaha…trus temen-temen ada ide buat beli nasi bungkus di warung Emaak tersebut, akhirnya kita pesen 11 bungkus nasi, dengan lauk bakwan goreng, dan ikan asin, plus sambel terasi, n gak tau ada malaikat apaan, tau-tau si Emaak ngasih bonus lagi, tapi kali ini bukan bonus pisang goreng, tapi bonus Pete…..aw aw aw…ajip euuyyy, gue gak nyangka, tuh pete masih seger, gede-gede, berotot pulak, mungkin karena si pete suka nanjak juga kale yak. Setelah persiapan air dijerigen sudah terpenuhi, nasi bungkus sudah siap untuk di bawa, akhirnya kita melanjutkan perjalanan kembali (jujur gue agak gimanaa gitu buat nerusin perjalanan, perasaan udah males aja), gue mendaki tuh gunung dengan membawa tas ransel (carriel berat lebih dari 10 Kilogram) juga nenteng aer jerigen 5 liter, selama perjalanan gue mencoba untuk senantiasa tersenyum dan berzikir dalam hati.

Setelah mendaki melewati hutan pinus yang lebat, serta melewati ladang penduduk, dengan menyusuri jalanan yang sedikit terjal dan licin, akhirnya sampai pada daerah yang bisa digunakan untuk beristirahat sekedar melepas lelah sejenak untuk minum, nama daerah tersebut adalah Leuweung Datar, disitu gue n temen-temen minum dan istirahat untuk makan makanan nasi bungkus yang dibeli di warung Emaak, walopun emang makanan dan minumannya bisa dibilang aneh, makanannya nasi dengan lauk bakwan, setau gue bakwan itu ya wortel, kol, tauge yang dipotong kecil-kecil lalu dibalur dengan tepung terigu dan di goreng, tapi bakwan Emaak tergolong aneh, soalnya ni bakwan cuma daun singkong yang di goreng dengan tepung terigu yang tebel punya, nah nah…auk dah, yaa walopun aneh, rasanya tetep nomer wahid la, secara gue n temen-temen di tengah hutan belantara yang gak ada lagi rumah penduduk apalagi warung, gue n temen-temen makan dengan lahap, padahal perjalanan masih jauh banget, tapi yaa sudah lah isi bensinnya di Leuweung Datar aja, nasi + bakwan (kata Emaak) + Ikan asin + Sambel terasi + Pete berotot sudah cukup untuk mengisi kekosongan perut, tapi yang bikin gue kesel bin mpet adalah kenapa jerigen aer 8 delapannya kagak ada yang bener, kirain gue tu jerigen air emang brand new, ternyata tuh jerigen keknya ada yang bekas buat nampung minyak goreng, ada yang bekas nampung Oli bekas, ada yang bekas nampung Sabun Cuci mobil, arghhhhhhhhh…..pengen muntah gue, cuma apa mo dikata, adanya cuma itu. Istirahat di Leuweung Datar cukup lama, dari jam 5 sore sampe jam 6 sore. Setelah makan gue n temen-temen ngelanjutin lagi perjalanan, sumpah gila abis tuh tracknya, terjal abis, tinggi-tinggi pulak, buat memancal sebuah kaki ke pijakan batu diatasnya aja butuh tenaga yang cukup besar, selama perjalanan gue bener-bener bisa menikmati suasana alam yang masih alami, dari suara kicauan burung, suara kumbang, suara kera, aroma akar lawang, aroma kayu yang wangi, sampai melihat daun yang bergoyang ke kanan dan ke kiri padahal gak ada satupun daun disekitarnya yang bergoyang, gue kebantu banget dengan keberadaan akar-akar pohon yang besar, baik itu akar yang ada di tanah maupun akar gantung yang menjuntai dari atas ke bawah, dengan akar-akar itu gue bisa berpegangan, berpijak dengan kuat.

Sejam lebih perjalanan dari Leuweung Datar sampai juga pada daerah yang dinamakan Condong Amis, gue n temen-temen beristirahat sejenak lalu melanjutkan kembali perjalanan menyusuri jalanan yang kacaw dengan batu-batu licin, dan tebing-tebing kecil yang cukup terjal, sampai pada akhirnya gue n temen-temen beristirahat kembali di daerah yang bisa dibilang cukup luas, dan terdapat pohon yang sangat besar tumbang (mungkin umurnya sudah ratusan tahun, bahkan mungkin sudah mendekati ribuan tahun), disitu kita beristirahat, dan secara tak sengaja kita bertemu dengan 3 orang pendaki lain, rencananya gue n temen-temen lainnya mo gelar tenda disitu, cuma menurut salah satu dari 3 orang pendaki itu bilang, kalo diatas ada pos yang bisa digunain buat gelar tenda, namanya Kuburan Kuda, sebenernya sih kondisi saat itu udah agak gelap, ya udah dengan berbekal senter gue n temen-temen yang lainnya ngelanjutin perjalanan dengan perlahan, karena takut terjebak dan terperosok ke jurang, selain gelap jalanan pun semakin terjal dan semakin licin, yang bikin kepala gue pusing n semakin cemas adalah selain hari yang semakin gelap, penglihatan gue semakin berkurang kualitasnya ditambah bawa barang berat dan tentengan air dalam jerigen yang ngebuat gue semakin stress dibuatnya, Oia waktu dilokasi ada pohon besar tumbang gue melihat sesosok kakek tua berpakaian putih sedang menghampiri gue, tapi gue langsung mengalihkan pandangan, gue gak berani ambil resiko didaerah yang jelas-jelas gue awam, mungkin klo di depok gue ngeliat bayangan kakek-kakek tua gue masih berani menyapa, tapi klo di hutan belantara macam mana gue bisa berani ambil resiko.

Setelah berjalan dan mendaki menyusuri jalanan terjal, dengan segala cara sampai meraba pun gue lakukan supaya kaki gak kejebak di lubang, dan juga untuk menghindari agar tidak terperosok ke jurang curam, dengan sekali-sekali gue menyorotkan senter ke jalur pendakian, tapi gak lama senter gue matek, gak idup lagi, keknya lampunya putus deh, soalnya batere gue ganti saat itu juga n gue coba turn on tuh senter tetep aja gak mau idup..aduhhh >.< ya udah akhirnya temen gue yang nyenterin jalanan, sekitar hampir 2 jam gue n temen-temen mendaki melanjutkan perjalanan sampai pada akhirnya ada orang yang berteriak “Woy…berapa orang mau naek??”, gue n temen-temen serentak nyaut “Sebelas orang..”, dan ternyata orang yang berteriak itu adalah mereka yang sudah sampai di pos Kuburan Kuda kalau gak salah mereka 8 orang, setelah kita sampai di Kuburan Kuda, mereka yang berdelapan orang itu malah hendak berbenah untuk melanjutkan perjalanan menuju puncak Ciremai, akhirnya gue n temen-temen yang udah merasa kelelahan selama perjalanan, dan juga kondisi kejiwaan yang mulai terganggu dengan adanya banyak halusinasi menetapkan untuk menggelar tenda di pos Kuburan Kuda, di pos tersebut temen-temen pada makan, gue gak tau jelas mereka pada makan apa, soalnya gue tidur kelelahan, jadi gak sempet makan, pas pagi hari perut gue merasa perih, melintir sakit, gue keluar tenda trus masak air n gue seduh pop mie, ternyata semalem mereka makan gue gak di bangunin ikzZzz… 😦

Setelah berbenah tenda dan perlengkapan lainnya, gue n temen-temen melanjutkan kembali perjalanan menuju puncak Ciremai, klo gak salah perjalanan dimulai kembali jam 10 siang hari (hari Minggu), dan medan yang di lewati semakin terjal, level semakin tinggi, juga ruang gerak yang sempit membuat semakin sulit untuk melewati jalur pendakian tersebut, sekitar hampir 2 jam sampai juga di pos Pengalap, ternyata di pos Pengalap ini datarannya lebih luas dibanding dengan pos Kuburan Kuda, klo di liat-liat sih enak banget buat gelar tenda, tapi berhubung udah gelar tenda di pos sebelumnya, jadi perjalanan dilanjutkan kembali untuk mencapai puncak Ciremai.

Perjalanan pendakian semakin bikin jiper juga, soalnya selain gue yang awam, juga medan yang serasa gak mungkin dijadikan untuk jalur pendakian, mungkin jalur tersebut ada yang rusak, entah karena di lewati hewan landak, ataupun hewan babi hutan, ditambah lagi banyak pohon tumbang yang bisa membuat sedikit tersesat karena jalur yang terhalang. Tapi jujur, kesan dari gue setelah pos Kuburan Kuda menuju puncak Ciremai itu jalur semakin menggila terjalnya, licin, kalau tidak cermat mungkin saja bisa tersesat, ditambah lagi kabut yang sering turun melanda pada jalur pendakian, juga hadirnya hujan lebat yang membuat suasana menjadi semakin mencekam. Pos-pos yang menurut gue jalurnya terjal banget dan harus jeli yaitu Tanjakan Binbin, Tanjakan Seruni, Bapa Tere adalah jalur-jalur yang harus jeli dan cermat, kalau Batu lingga, Sangga Buana I, Sangga Buana II, Pengasinan (pos terakhir) dibutuhkan stamina yang cukup mumpuni untuk menguasai medan yang sumpah menurut gue cukup berat banget. Tadinya ketika gue sampe di pos Sangga Buana I gue berfikir setelah pos itu adalah Pengasinan yang merupakan pos terakhir, karena di petunjuk yang gue peroleh dari pos 1 cuma tertera kata-kata pos Sangga Buana aja tanpa embel-embel I dan II, dan ternyata bener, setelah pos Sangga Buana I terdapat pos Sangga Buana II, yahh..dibuat lemes olehnya, kirain gue udah pos terakhir yaitu Pengasinan….huff akhirnya istirahat agak lama juga di Sangga Buana II, setelah itu gue lanjutin lagi perjalanan menuju pos terakhir yaitu pos Pengasinan, ditengah-tengah antara pos Sangga Buana II dengan pos Pengasinan gue sempet istirahat agak lama, entah karena lelah atau karena terkesima dengan kesunyian hutan belantara, karena selama perjalanan pendakian gue gak merasa kesepian, biasanya ada suara kumbang, jangkrik, suara burung, tapi kali itu nggak, sama sekali gue gak ngerasa rame ada suara binatang, bener-bener sunyi cuma ditemenin sama dinginnya udara, dan kabut yang tebal.

Setelah pendakian yang bener-bener melelahkan dan menurut gue cukup mampu membuat patah semangat dalam pendakian, akhirnya gue sampe juga di pos Terakhir yaitu pengasinan, sumpah..perasaan udah seneng banget deh, sebelum sampai di pos terakhir Pengasinan gue juga sempet sayup-sayup terdengar dari kejauhan suara orang tertawa, dan aroma makanan pun tercium, pas gue teriakin “Woiiiiiiii….!!!” dengan gaungnya…ada yang menyahut “Woiii juga…Aink didiyeeEeee..!!!”, hahaha…seneng banget gue, ternyata ada orang di pos terakhir Pengasinan, dan ternyata orang-orang tersebut adalah 8 orang para pendaki yang sempat bertemu di Kuburan Kuda tempat gue n temen-temen gelar tenda, pas gue sampe pos terakhir Pengasinan, langsung aja tanpa pikir gue deketin camp mereka untuk menghangatkan badan karena kebetulan mereka sedang menabun api unggun, sambil menghangatkan tubuh gue tanya ke mereka, “Sampe dari kapan mas..?”, mereka njawab “Dari sekitar jam 2 an lah mas…”, pikir gue sih udah lama juga dia di atas, soalnya gue sampe pos terakhir Pengasinan aja sekitar jam 6 sore. Lumayan dingin juga, gue aja langsung bongkar tas buat make kaos rangkap 2, rompi 1, jaket 1, selembar kain untuk membalut leher, juga seonggok **halah** topi kupluk buat nutupin kepala berikut kupingnya, GrrRrr…dingin, keknya sih sekitar 5 derajat celcius dinginnya, ngomong aja jigongnya udah kek orang ngerokok…ngeblass ngebluss…puff.., Setelah temen-temen gue yang lain dateng, dengan segera gelar tenda n terpal, dan matras, beserta perangkat perang lainnya…ughh gila, mata gue udah gak kuat buat nahan ngantuk, capek kaki sih gak terasa, tapi mata gue ini yang bener-bener gak bisa kompromi, akhirnya gue tidur dengan sesekali terbangun karena kedinginan dibalik sleeping bag gue, gak lama temen-temen gue udah pada tidur tinggal dua orang yang masih melek…ternyata yang dah tidur itu udah pada makan semua…arghhhhhhh…lagi-lagi gue gak di bangunin buat makan 😦 y udah gue tanyain aja ma temen gue yang lagi di luar ada makanan apa nggaknya, ternyata Alhamdulillah ada makanan, nasi yang baru tanak, trus ada sarden kaleng yang udah gak jelas rasanya, karena dicampur air supaya kuahnya jadi banyak, ya udah tanpa banyak pikir dan banyak omong, gue campur aja tuh nasi, dengan sarden yang gak jelas pake saos n kecap kesayangannya Robbi, auk lah…yang penting perut ke isi dulu, soalnya badan gue udah super lemes, udah gak ada lagi sesuatu yang bisa digiling didalem perut buat menambah energi, abis makan gue minum fatigon punya nya Riyan, gue telen tuh kaplet make aer jerigen rasa sabun 😦 biarin lah dari pada gak ada aer yang bisa gue minum, gue juga minum aer oralit dengan maksud supaya badan setidaknya ada sedikit energi untuk bernafas, gak lama gue langsung tidur pules.

Rencana awal adalah bangun pagi hari di hari Raya Idul Adha pada pukul 03:00 dini hari untuk berjalan menuju puncak gunung Ciremai, ternyata nggak, temen-temen gue pada pules tidurnya karena lelah yang teramat sangat, walhasil gue terbangun paling awal dibanding yang lain, karena mata gue yang dengan gak sengaja melihat suasana tenda yang terang, dan sayup-sayup terdengar suara para pendaki lain di lain tenda sedang bersenda gurau di pagi hari, gue terbangun dan mencoba memberanikan diri keluar dari tenda, dan ternyata awhhh…dinginnya sumpah edhan, sendal gue aja banyak bunga es nya, dingin bangetttt…GrrRrr….gak lama satu demi satu temen-temen gue pada bangun, mungkin karena pintu tenda yang gue buka mengakibatkan udara dingin jadi masuk kedalam tenda jiakakakakak…Setelah berbenah gue n temen-temen jalan menuju puncak Ciremai, yang kurang lebih ditempuh sekitar hampir 1 jam, lamanya bukan karena jarak yang jauh, tetapi karena lelah, dan juga medan yang teramat terjal, karena pendakian yang dilalui hanyalah berupa batu-batu yang tersusun seperti tebing, setelah mendaki huhuhuhu…sampe juga pada puncak gunung Ciremai, gue yang cuma bisa menatap teriknya matahari, menatap luas nya laut jawa, memandang dari kejauhan gunung Slamet, oughh…sangat terharu, secara gue yang pemula untuk menjadi seorang pendaki gunung, diawal gue langsung mendaki gunung tertinggi di Jawa Barat, juga gunung yang tergolong terangker sepulau Jawa….bener-bener terharu, yaa…kali itu gue berteriak sekencang-kencangnya menyambut rasa gembira, gue n temen-temen berpoto-poto ria di bibir kawah gunung Ciremai…hihihi, sesekali gue tersadar kalo gue adalah orang yang tertinggi di Jawa Barat hahaha…

Setelah dari puncak, dengan segera gue menuruni tebing-tebing kecil menuju tempat gue n temen-temen gelar tenda, berbenah-benah siap-siap untuk kembali menuruni gunung, dengan wajah yang bisa dibilang sedikit senang dan sedikit sedih, senang karena telah sampai puncak Ciremai, dan sedih karena persediaan air yang sudah tidak tercukupi, dengan mengunyah mie instant tanpa dimasak dengan harapan dapat mencukupi energi untuk menuruni gunung Ciremai, meminum air seukuran tutup botol pun dilalui agar persediaan air tercukupi hingga kaki gunung nanti, selang beberapa lama gue n temen-temen menuruni gunung tersebut dengan penuh harapan selamat sampai tujuan. Awalnya gue jalan duluan menuruni gunung Ciremai, setelah melewati beberapa Pos, gue sih merasa santai, dan enteng-enteng aja, tapi gak tau kenapa setelah pos Kuburan Kuda, kaki gue udah gak kuat buat menopang berat badan gue bersama berat tas bawaan gue, gue coba untuk menuruni jalur yang terjal, sesekali gue merosot karena jalur tanah yang cukup curam, tapi lama-kelamaan gue bingung, tau-tau kaki gue itu gak kuat sama sekali, setiap berjalan menuruni jalur pendakian sekitar 20 meter gue terjatuh begitu aja, hal itu berulang-ulang terjadi hingga sekitar 200 meter dari pos Kuburan Kuda, arghhh…kali itu gue udah gak kuat buat melanjutkan perjalanan menuruni gunung Ciremai, dan saat itu tinggal gue dan Egi aja, untungnya Egi posisi selalu di belakang gue buat nemenin gue, kali itu juga gue coba sekali lagi untuk menuruni gunung Ciremai, ternyata baru beberapa langkah kaki gue udah gak kuat lalu jatuh, dan terdiam agak lama, tanpa gue sadari tengkuk gue berasa berat, dan suara gue berubah menjadi suara layaknya macan yang sedang mengaum menunggu mangsa, seketika gue menyadarkan diri dengan beristighfar sebanyak-banyaknya, arghh ternyata gue udah mulai lemah, sampai-sampai makhluk halus mencoba untuk masuk kedalam raga gue 😦 . Selama gue terdiam karena terjatuh, gue juga sudah mencoba untuk mengkonsumsi cairan darurat gue yang udah gue sediain didalem tas gue, setelah gue minum trus gue coba buat berjalan menuruni gunung Ciremai ternyata gak bisa, tetep terjatuh terus, akhirnya Egi bertanya “Carriel lu berat gak Jo’..? sini gue coba bawa aja deh..!!!”, gue jawab “Coba aja Gi..”, ternyata Do’i masih kuat buat bawa Carriel gue, jadi gue bawa Plastik penuh sampah beserta tempat minum, tapi tetep aja kaki gue emang udah gak kuat buat menopang badan gue sendiri, daya suspensi antara lutut dengan paha gue sudah berkurang kualitasnya secara signifikan (sampe sekarang gue juga bingung apa penyebabnya), padahal waktu berangkat gue selalu berada di posisi paling depan jauh dari temen-temen yang lainnya, trus juga selama pendakian ke puncak gunung Ciremai gue juga selalu melewati jalan yang jauh lebih terjal dari pada jalur lainnya yang bisa dibilang lebih landai, ya waktu pendakian keatas sih bisa dibilang kondisi gue prima abis, tapi bener-bener sampe sekarang gue gak tau penyebabnya kenapa setelah pos Kuburan Kuda gue gak bisa meneruskan perjalanan menuju kaki gunung…bener-bener kecewa gue 😦 . Waktu itu hujan sedang deras, persediaan air bener-bener sangat tiris, perasaan yang ada cuma putus asa, yang terfikir adalah kematian karena putus asa. Tetapi walaupun tertatih-tatih melangkah, akhirnya gue sampe pada dataran yang terdapat pohon besar tumbang, dan disana terdapat tempat meneduh, dengan dilapisi terpal pada atapnya…Subhanallah, inikah yang dinamakan RahmatMu.. gue bener-bener pengen nangis disana, karena kondisi gue yang udah melemah dehidrasi berat, ditambah kaki gue yang sakit, juga perut gue yang kosong karena hanya terisi oleh Mie instant yang tidak dimasak dan dimakan ketika diposisi di puncak gunung Ciremai. Dengan adanya hujan, setidaknya gue dan temen gue Egi bisa menikmati segarnya air Rahmat, Subhanallah…air yang tertampung dan menggelembung diterpal pun tanpa pikir panjang gue lubangi sedikit terpal itu, dan kali itu yang gue tatap adalah air hujan yang mengalir dengan derasnya menuju botol Aqua yang sengaja gue tengadahkan ke arah aliran air hujan yang menggelembung dan meritis kebawah, dengan segera gue campurkan air yang tertampung di botol Aqua tersebut dengan bubuk pocari sweat, lalu gue minum dengan banyak, temen gue Egi pun juga dengan segera mencampurkan air yang ditampungnya dengan ExtraJoss dan dicampur dengan Bubuk Pocari Sweat gue…

Selama gue meminum dan berteduh dibalik terpal itu, gue berfikir, dan gue banyak menyesali…Astaghfirullah, disana gue banyak beristighfar, ternyata inilah yang dinamakan Rahmat dan Nikmat Allah, Subhanallah…Karena pada saat gue mendaki kepuncak gunung Ciremai (bukan menuruni) terjebak hujan dan yang terbesit dalam hati adalah untuk segera menghentikan hujan tersebut **naudzubillah tsumma naudzubillah, jadi selama gue di gunung Ciremai merasakan hujan deras dua kali, pertama ketika mendaki ke puncak (yang saat itu gue membenci hujan) dan yang kedua hujan deras terjadi ketika gue menuruni gunung Ciremai (yang ternyata gue mencintai hujan). Ternyata Allah malah langsung menunjukkan betapa besarnya Rahmat dan NikmatNya ke gue yang kondisi saat itu dehidrasi berat, karena persediaan air sudah tidak ada lagi, ketika menuruni gunung Ciremai sebelum pos Kuburan Kuda, gue n temen-temen pun selalu cermat melihat kondisi sekitar, yang sesekali melirik ke arah sekumpulan batu, yang ternyata memang diantara batu-batu tersebut terdapat air tertampung, lalu sedikit demi sedikit gue ambil air di antara batu-batu tersebut dengan tutup botol lalu gue tampung ditempat minum yang ada. Setelah hujan reda dari tempat gue berteduh, gue lanjutkan lagi perjalanan menuruni gunung Ciremai, selama diperjalanan menuruni gunung Ciremai, gue ngeliat beberapa jejak kaki binatang menyerupai jejak kaki kucing, entah itu harimau, atau macan kumbang. Ketika gue jalan tertatih-tatih dan seketika akan tersungkur kebawah, tangan gue segera meraih batang pohon dan ternyata dengan tidak sadar batang pohon yang gue raih adalah batang pohon yang penuh dengan duri kering, walhasil tangan kiri gue tertusuk duri kering yang panjang-panjang sekurang-kurangnya 50 buah duri kering tertancap di seluruh telapak tangan dan jari tangan kiri gue…satu persatu gue cabut  duri-duri itu dari telapak tangan dan jari tangan kiri gue.

Waktu sudah terlihat semakin senja, gue n Egi sampe di perkebunan warga sekitar lereng gunung Ciremai, dan gak lama ada Riyan menunggu kedatangan gue n temen gue Egi, dia langsung meraih carriel gue yang ada di Egi dan langsung membawanya kebawah, lalu selang beberapa jarak gue n Egi bertemu dengan Bimo yang juga sedang menunggu gue n Egi, lalu dia membantu membawakan Carriel milik Egi hingga pos Cibunar, kali itu gue udah gak bawa apa-apa kecuali badan gue yang serasa renta, tapi tetap aja gak mampu kaki gue buat menopang berat badan sendiri, yang dibuktikan dengan sesekali gue terjatuh tiba-tiba. Setelah sampai pos Cibunar, maksud hati melahap yang ada di warung Emaak, ternyata warung Emaak tertutup dengan kondisi pintu yang terkunci dari luar, pupus sudah harapan untuk mendapati makanan di warung tersebut, akhirnya gue, Bimo, n Egi beristirahat sejenak diseberang warung Emaak, lalu melanjutkan kembali perjalanan menuju pos pertama jalur linggajati, dengan amat sangat menahan sakit, gue paksa kaki gue buat menuruni jalur terjal penuh batu, gak lama gue n kedua orang temen gue beristirahat sejenak di pinggir sawah warga, lalu tak lama kemudian ada sekumpulan cahaya senter seakan memberikan kode ke gue n kedua orang temen gue, lalu gue bales dengan menyorotkan senter gue ke arah mereka, dengan segera mereka berlarian menuju gue n kedua orang temen gue beristirahat, dan ternyata sekumpulan senter itu adalah Andika, Imam, dan Faisal yang berlarian membawa 4 buah roti…huff..nikmatnya gak ada yang nandingin, Subhanallah.

Dengan jalan yang pincang. dengan sedikit bantuan Andika buat memapah sembari merangkul gue, gue susuri perjalanan sub final menuju pos pertama, sedikit demi sedikit gue lihat banyak cahaya dari rumah warga yang bersinar seakan menyambut kedatangan gue…duh terharu gue, ternyata Allah masih kasih gue kesempatan buat hidup dan bersujud kembali kepadaNYA, selama perjalanan menuju detik-detik final pos Linggajati, gue disuguhkan dengan candaan-candaan kecil seakan rasa ceria menghiasi kembali hidup gue yang hampir punah karena rasa putus asa, sesampainya di pos Linggajati, gue, Egi n Bimo disuguhkan Mie Instant hangat dengan telur dengan tidak lupa sebakul kecil nasi putih hangat, beserta air teh manis panas…uhhh…ternyata ini yang dinamakan Nikmat, selama menyantap makanan sesekali gue bertanya ketemen-temen gue “Kapok gak nih kira-kira ngajak gue lagi…?”, temen-temen gue menyahut dengan berbagai ekspresi, dari sekian banyak ekspresi, ternyata kejadian ini malah menjadi suatu warna yang bisa diceritakan suatu kelak nanti, malah si Egi nanya balik “Lu kapok gak Jo’ ikut kek ginian lagi…? hahahaha….!!!”, gue pun langsung menjawab “Tenang aja Gi….kalo ada nanjak lagi gue persiapkan mateng-mateng deh, pitnes dulu kalo perlu hehehe….”. Setelah makan lalu berbincang ringan, gue langsung bersih-bersih badan dengan mandi dikamar mandi disamping warung, setelah mandi gue coba tanya dengan Kang Usep (kalo gak salah), gue nanya jalur yang paling landai itu jalur yang mana, ternyata kang Usep jawab klo jalur yang paling terjal itu jalur linggajati, ternyata selama gue googling cari informasi gue salah tangkep, gue kirain jalur yang paling landai itu linggajati, malah ternyata sebaliknya, jalur yang terjal dan menantang itu jalur linggajati, terus pas gue tanya ma kang Usep seberapa sering pendaki gunung Ciremai cidera sampe parah, ternyata dia bilang, kalo yang model gue itu mah biasa, malah kebanyakan ada yang lebih parah sampe ditandu segala, kalo kata dia mah klo cidera model gue mah udah pasti tiap tim pendaki setidaknya ada satu yang cidera model gue…hehehehe…setidaknya gue pemula yang cukup mumpuni lah, dari hari Kamis gue cuma tidur 3 jam, makan juga dikit, sampe diperjalanan kena macet yang ngebuat gue berdiri semaleman gak tidur, gak pernah olahraga pulak, blum pernah sama sekali mendaki gunung, Alhamdulillah dengan segala kekuatan Allah gue bisa mendaki gunung tertinggi di Jawa Barat…hehehe, Oia dear gunung Gede Coming soon deh..hahahaha!

Buat poto-potonya ntar nyusul yaa….hihihihi…

Klo soal jalur paling gue demen cuma dari Bapa Tere ke Sangga Buana I…ajip la..hehehe

Greetz to :

– Allah

– Parents

– My Friends

Iklan

6 Tanggapan to “Gunung Ciremai”

  1. ishma Says:

    wuih jadi nanjak..!
    huhu jadi pengen

    hr minggu kmrn cm ngliatin gunung gde dr rmh di kampung

    btw, bisa2 dtmpt gt makan PETE
    wkwkwk

  2. faiza Says:

    Jadi pengen paan loe?
    Pengen jualan Bakwan di Ciremai kek Emaak..?
    hehehe….

  3. ishma Says:

    Ah bisa ajah ngelesnya..

    Oh.. jadi jauh2 kesana buat
    😯 Makan PETE om??
    jiakakakak….

  4. adalana Says:

    umm…kyny seru n menantang beud yak?
    *jd pengen*
    gmn kabar tangan kiriny tuh?

  5. faiza Says:

    Bolong-bolong kek saringan jeruk… >.<
    sangking banyaknya, gue bulet2in aja yang bekas ketusuk duri make pulpen…
    wakakakak…

  6. ishma Says:

    waduh napa dut?
    ih najezz
    pasti buled2 yak
    arggh.. jijik
    merinding, gatel, ngilu ampe keubun2

    arggh..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: