Inget Ujan Inget Banjir

November 5, 2008

Akhir-akhir ini Jakarta Depok ujan molo, tau dah klo wilayah Tangerang ma Bekasi.., asal pengen pulang dari kantor trus mo kuliah mesti deh kejebak ujan, waktu hari Senen tanggal 3 November kemaren gue kejebak banjir deket rumah gue, klo rumah gue sih insya Allah bebas banjir, mobil n motor pada nyari jalan pintas menuju Raya Bogor yang akhirnya mengakibatkan kemacetan, kesel sih…cuma mo gimana lagi sampe akhirnya gue sampe kantor jam 08:15 arGhHhh..

Ngomong-ngomong soal banjir gue jadi inget kejadian sekitar tahun 2002 klo gak salah, waktu itu gue masih smp katro lah pokoknya, udah badan kecil, make celana sekolah sepaha, baju dikancingin semua sampe kerah, kaos kaki sebetis, make tas slempang berat pulak, bibir masih memble, hahh.. katro lah, kok jadi ngomongin gue yak 😛 tadi kan mo ngomongin banjir hehehe…ya udah lanjut, sekolah gue waktu smp alhamdulillah di SMP Negeri 49 Jakarta atau nama Kerennya VhatsheL, posisinya di wilayah Jakarta Timur daerah Kramat Jati Hex, kebetulan SMP gue itu bisa dibilang aneh, soalnya make ada kelas jauh segala, singkatnya ada SMP 49 Gedung A sama Gedung B, nah kelas jauhnya itu yang Gedung B, klo gedung yang representative itu Gedung A soalnya posisi di sisi Jalan Raya Bogor, Gue juga gak ngerti dari kapan dan oleh siapa sebutan Gedung A adalah dari kata Ancur dan Gedung B dari kata Banjir, tapi kok yaa ada benernya juga wakakakak…Gedung A jaman gue pernah hancur, roboh kelasnya, trus juga pernah denger sejarah dari kakak kelas, dahulu Gedung A pernah kebakaran Lab nya trus Ancur, Nah klo Gedung B mah gak usah di deskripsiin lagi deh, khan tadi udah dibilang B dari kata Banjir, klo Gedung B sih katanya emang langganan banjir, kalo kata kakak kelas sepanjang sejarahnya Gedung B bisa banjir se-lutut orang dewasa.

Gedung B beda sejarahnya pas dijaman gue sekolah dulu hehehe…soalnya jaman gue sekolah dan menggunakan kelas yang ada di gedung B asal banjir parah-parah, klo yang seukuran lutut mah udah biasa, puncaknya itu pas tahun 2002, hujan gak ada hentinya semaleman klo udah gitu perasaan udah gak enak aja hahaha…pas gue berangkat sekolah juga udah ogah-ogahan, akhirnya pas udah sampe gue berdiri aja dulu nungguin temen gue yang lain didepan warung disisi Raya Bogor, pas ada temen gue dateng trus gue samperin aja n gue ajak jalan bareng (bukan nge-date lhoo…) menuju gedung B, tapi sesampainya di sekolah baru sampe depan gerbang udah di treakin sama Pak Jono (penjaga sekolah) “Sekolah Liburrrrrrrrrrrrrrrr!!!, besok-besok telpon aja dulu”, ya udah tanpa pikir panjang gue n temen gue itu langsung aja balik, haduh capek-capek dari Depok tau-tau diliburkan (spik-spik menyesal, padahal mah seneng bangettt). Besoknya gue dateng lagi ke sekolah, tapi kali ini gue yakin udah gak banjir dan emang bener udah nggak banjir, tapi udah sampe sekolah bukannya langsung apel pagi terus masuk kelas n buka buku pelajaran, melainkan ambil sapu lidi, sodokan karet buat mbersiin lumpur, pengki sama sikat buat mbersiin tembok dari bekas-bekas lumpur, haduh males banget deh mau belajar malah suruh bersih-bersih sekolahan (spik lagii…spik lagiii…padahal mah swueneng buangett itu) ngosak ngosek lantai bersiin lumpur, ngosak ngosek tembok dari bekas-bekas lumpur, nyapu selokan bersiin dari sampah, ngepeL ruang kelas eeehhhhh tau-tau udah jam 12 siang wakakakak…kagak belajar tapi cuma bersih-bersih sekolah doang, ya udah abis itu pulang dengan berharap esok hari bisa belajar di ruangan kelas yang bersih (jah…spik lagi nih orang, padahal mah ngarep besoknya ujan n banjir lagi…wakakakak).

Malemnya hujan deres banget semaleman pulak gak berhenti-berhenti, perasaan gue udah gak enak aja (padahal mah enak banget itu…ngarep banjir lagi), terus paginya seperti biasa gue berangkat sekolah pas sampe sekolah ketemu sama temen-temen gue langsung aja kita ke gedung B, jalan menuju gedung B itu bentuknya menurun (red:turunan), pas gue n temen-temen gue itu menuruni jalanan menuju gedung B, sampe sekolah juga blom masih jauh pulak tapi aer udah se-paha gue wakakakak…gue tanya deh ketemen-temen gue “Gimana neh…mo diterusin kagak perjalanan kita?” kata salah satu temen gue “Udah kita lanjutin aja…bareng-bareng ini hahahahaha…”, pas ngelanjutin perjalanan ke gedung B dengan menuruni dan menyusuri jalanan itu, tau-tau gak kerasa aer udah setinggi pinggang gue wakakakakak…(dasar anak kecil doyanannya basah-basahan) gue tanya lagi dah temen-temen gue “Woi gimana neh…mo dilanjutin kagak ke sekolah..? ha? masalahnya gue gak bisa renang wakakakakak…” ya udah tanpa pikir panjang gue yang bodoh n temen-temen gue yang dungu langsung berbalik arah buat pulang kerumah masing-masing, Oia gue lupa pesennya Pak Jono suruh telpon dulu klo mau berangkat ke sekolah hehehe…, Trus malemnya sih nggak ujan, n besok paginya gue telpon ke sekolah lama banget gak diangkat-angkat mungkin karena rumahnya Pak Jono agak jauh dari posisi ruang kantor guru n gak lama Pak Jono ngangkat telpon dari gue, trus gue tanya “Gimana Pak…masuk nggak sekolahnya?” trus Pak Jono njawab “Libur hari ini..masih sedengkul banjirnya”, gue sautin lagi “Owh…y udah terima kasih Pak..”, wah enak juga neh liburan terusss tapi kalo lama-lama kek gini otak gue bisa bego, udah tumpul kagak sekolah pulak..

Berlibur dirumah kagak enak juga lama-lama, belajar males, mana ujan pulak sehari semalem, kerjaan makan mie rebus dikasih telor ma cabe rawit wuihh…hihihi, kok jadi ngomongin makanan seh..Ya udah lanjuuut, gak kerasa pada hari itu seharian ujan deres, sampe pada malam harinya juga hujan deres gak ada henti-hentinya sampe esok hari, Nah paginya gue coba telepon ke sekolah, tapi apa yang gue dapet, biasanya khan kalo orang telepon ada nada sambung tuuuutt…tuuuutt..tuuuutt, ato gak minimal ada nada sibuk gitu kayak tututututututututututut…tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiittttttt, Lha ini mah nggak..pas gue telpon ke sekolah, eeehhh malah diem aja gitu Not Responding telponnya, gak ada nada sambung, gak ada nada sibuk, sampe gue tungguin tuh telpon sekitar 10 menit tapi gak ada respon juga, gue udah mikir klo sekolah dijamin dah kelelep ma aer, besok paginya gue udah inisiatif buat meliburkan diri dirumah hehehe…baru kali itu gue dirumah gak ada hujan yang biasanya hujan deres gak ketulungan, besoknya gue berangkat ke sekolah dengan santai dan gak ada firasat apa-apa, tapi pas udah sampe sekolah di Gedung B gue takjub banget, sumpah amazing banget lah, gak bisa dipercaya, lu bayangin aja, pintu kelas jebol, terus meja-meja dan bangku-bangku sekolah pada bertebaran ke lapangan sekolah, terus gue coba jalan-jalan ke sekeliling sekolah gue, gue kaget terkaget-kaget..meja sekolah bisa masuk ke kolam ikan samping masjid, pas gue tanya ma Pak Jono katanya meja-meja itu pada hanyut kemana-mana n kata Pak Jono juga ada beberapa meja yang gak tau rimbanya udah hanyut kebawa arus wakakakakak…tembok sekolah aja jebol gara-gara arus banjir yang lumayan besar, soalnya sekolah gue posisi samping sungai besar, gue liat-liat ada bekas banjir di tembok sekolah tapi kalo dikira-kira mah tinggi banjir bisa sampe 2 Meter, yaa pantes aja 2 Meter meja pada plesiran kemana-mana lah..seperti biasa setelah banjir yaa bersih-bersih lagi lah, cuma bersih-bersih kali ini beda, setelah bersih-bersih sekolah aktifitas lainnya adalah menyisir selokan, nggiring ikan-ikan dari yang kecil sampai yang gede juga ada, sampe ada yang dapet ikan gurame gede, ikan lele, ikan sepat, ikan mas pokoknya banyak deh, semua ikan dikumpulin di ember. Wah pokoknya jadi kenangan yang tak terlupakan lah hehehe…sekarang sih tu sekolahan udah jadi sekolah elit yang gedung A, ditingkat 3 lantai, trus di depannya ada bacaan “Sekolah Standar Nasional” wuidihh..tapi nggak tau juga deh Gedung B nya masih tetep banjir atau malah jangan-jangan sekolah yang di Gedung B udah jadi sekolah apung alias gak bakalan kena banjir karena ngapung-ngapung udah kek yang dikali itu lhoo… xixixixi… hauk ahh…hahaha..

Oia tapi apa bener yaa karena namanya smp 49 jakarta, kalo angka 4 dijumlahkan dengan angka 9 jadi angka 13 yang notabene adalah angka sial yang akhirnya mengakibatkan sekolah bisa Ancur dan Banjir **cukup..Jo, gak usah diterusin, jadi musyrik luw ntar** tapi tuh sekolah semakin jaya ajah…ahh tau ahh. Wallahualam Bishawab.

_psyCHo Original Thinking | Never Crossing In My Mind

Iklan

3 Tanggapan to “Inget Ujan Inget Banjir”

  1. sikiky Says:

    wkwkwkwk

  2. faiza Says:

    wah ngeledek tuh keknya :mrgreen:

  3. zackyfanby Says:

    masih banjir kok…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: