Pilih Mana yaa..?

Oktober 29, 2008

Dilema..sungguh dilema., bingung mo milih apaan, disatu sisi orang-orang mengkampanyekan “STOP GLOBAL WARMING” disisi lain banyak orang mencoba berbagai cara untuk berhemat demi mempertahankan hidup, yaa seperti gue ini lah kemana-mana naek roda dua bermesin. Semenjak naek motor kemana-mana kadang-kadang rasa jenuh menghinggapi begitu aja, setelah gue perhatiin, gue cermatin, gue simpulin. Ada beberapa kelebihan dan kekurangan dari masing-masing jenis transportasi yang sering gue pake.

Yang pertama klo gue kemana-mana naek angkot yang menguntungkan bagi gue itu klo berangkat pagi aja, bisa ngeliat orang pulang dari pasar, dari yang bawa ikan, bawa pot taneman, bawa sayur, bawang, cabe, walopun aromanya menurut gue sedikit nggak banget, tapi suasana pagi hari yang di hiasi oleh orang-orang beraktifitas ngebuat gue jadi semangat, hal lain yang gue suka dari angkot itu gue bisa santai duduk di pojok belakang sambil menatap keluar, trus kalo ngantuk tinggal senderin kepala, kadang juga berasa mujur, kalo tau-tau tepat di depan pandangan gue ada mbak-mbak cantik n curi-curi pandang **halah**, yahh walopun secara gue klo di liatin langsung terserang penyakit Jenggo (klo kata Indro) hahaha.., yang gue suka lagi dari naek angkot itu klo penumpangnya anak sekolah, dari yang anak sd masih kecil kadang mukanya cemong ma bedak, rambut masih basah, wangi bedak yang sedikit semerbak (Upss..yang ini jangan nganggep gue pedopil lo yak!!), kadang ada anak smp biasanya sih cewe, dia naik angkot sambil bawa lembaran-lembaran klo nggak bawa LKS yang awalnya mungkin untuk dibaca walaupun pada kenyataannya dia taruh di atas Tas yang dipangkunya, lalu dia tinggal dan pergi bersama mimpi singkatnya, kadang ada juga anak SMA biasanya sih kalo berangkat bergerombol bareng-bareng naek angkot, lalu terlibat bincang-bincang ringan, entah soal ulangan harian, PR, guru yang membosankan, sampe rencana madol pun dibicarakan hahaha. Yang gak gue suka dari angkot paling pengamen yang sedikit mengganggu walaupun kadang ada yang suaranya mirip ST12, trus si abang supir yang ngotot minta nambah ongkos yang dah di bayar, kadang juga suka nge-Tem nungguin calon penumpang nun jauh disana naek padahal pas si penumpang dah mendekat ke angkot tau-tau malah naek angkot belakangnya hahaha..Oia ada satu lagi yang menurut gue saat itu lagi berasa gak mujur yaitu klo lagi naek angkot trus rapet, tau-tau ada penumpang samping gue yang muntah **HueKzZz** trus nyiprat-nyiprat arghhh..

Klo naek Transjakarta yang paliiingg pertama berkesan yaitu satu kata bermanfaat dalam hidup yaitu “MURAH” hehehe, keliling jakarta cuman bayar Rp. 3500,-, selain itu menurut gue Transjakarta bisa dibilang sarana transportasi lumayan cepat, bersih, penumpangnya juga kebanyakan wangi trus ca’em2. Yang nggak gue suka dari Transjakarta itu seperti penuh sesak klo lagi pulang, susah dapet sela nya, klo lagi duduk jadi agak risih ngeliat orang tua berdiri yang ujung2nya gue musti berdiri walopun hati ini terasa sakiiiiiiiittt **halah**, trus yang gak gue suka lainnya dari naek Transjakarta yaitu klo kaki gue ke injek-injek, nah tragedi ini yang bikin gue kapok make sendal, soalnya sekali-kalinya make sendal trus naek Transjakarta sikil gue dari ujung jempol sampe bagian Dry Bone semua pada ledes, bongesh-bongesh arghhh..pernah juga sih terlintas dipikiran gue buat make sepatu Caterpilar, klo gak Krisbow yang ujungnya ada besi, klo ada yang nendang khan bisa kita bales yee nggak? hehehe >:) , trus yang bikin kesel lainnya kayak gue lagi berdiri dan udah sempit masih digeser-geser ma penumpang sebelah gue, padahal kaki posisi udah jin-jid, ada juga penumpang nyikut kepala gue manakala si penumpang mencoba meraih pegangan di bagian tiang atas Transjakarta, Oia ada satu lagi yang bikin gue sedikit gerah yaitu klo ada laki-laki beraksi menjadi PK di Transjakarta, trus kadang juga ada sepasang kekasih memadu cinta nya di Bus rangkul-rangkulan, berpagutan dagu, membelai rambut kasihnya, arghhhhhhhhhhh…bikin IRI aja ๐Ÿ˜› ,trus klo lagi ngantri di shelter make ngantri puwanjanggg byangett mana make dorong-dorongan lagi, trus juga suka ada yang kentut dengan gaya watados nya padahal ngantri berdiri rapet udah kek sarden ABC aja arghhhhhhhhhhh…stress gue klo udah inget jeleknya naek Transjakarta, trus juga Bus nya suka pada ngisi BBM pas lagi Peakorang pada pulang aktifitas…emang gelo dasar !@%^&*()#$+\

Klo naek motor yang paling gue suka itu flexible, mau dari segi waktu, tempat, dll lah, biasa gue jalan kerja naek Transjakarta jam setengah 6 lewat 15 menit sampe kantor jam setengah 8, tapi klo naek motor gue jalan jam setengah 7 sampe kantor bisa sampe jam setengah 8, klo secara ongkos diitung-itung juga jauh lebih murah naek motor, klo gue naek Transjakarta itu harus keluar uang transport minimal Rp 22.000,- satu hari untuk PP, tapi klo naek motor untuk 2 hari itu gue cukup merogoh kocek sebesar Rp 15.000,- jadi klo di itung-itung sehari itu klo naek motor cuma ngeluarin uang sebesar Rp 7.500,- plus ngeluarin uang buat service motor perbulan sebesar Rp. 60.000,- pokoknya mah masih jauh lebih murah lah ketimbang gue harus naek Transjakarta or Angkot yang PD dengan aksi lelet nya. Lagian klo kuliah malem kebantu banget dengan adanya motor, pengennya sih nge-kost cuma klo nge-kost kesannya kayak anak cengeng :D, lagian image-nya gimanaaa gitu hehe..seEneq-eneqnya naek motor palingan macet, gasnya mati sendiri, nyempal-nyempil di sela-sela yang kadang ngebuat gue jadi capek gas pol rem pol, asap kendaraan bermotor yang membabi buta.

Kalo dari segi dosa, keknya masih banyakan dosa kalo naek Transjakarta deh hehehe..walopun gue kadang-kadang pengen naek Transjakarta untuk sekedar terapi kejiwaan (nge-test seberapa kuat emosi n iman gue), klo disuruh milih gue sih milih naek motor ๐Ÿ˜€ selain hemat, cepat, lebih sedikit dosa, juga yaahh itung-itung nyari kemujuran gitu sapa tau aja ada cewe cantik mo duduk tepat dibelakang gue hahaha..walopun sampe sekarang blom pernah ngerasain GrRrr…Kesimpulannya adalah Naek Motor is The Best.

_psyCHo Original Thinking | Never Crossing In My Mind

Iklan

4 Tanggapan to “Pilih Mana yaa..?”

  1. Cabe Rawit Says:

    Di jakarta masih mending sudah funya Trans Jakarta. Di bandung, ongkos fake angkutan umum berlifat-lifat. jarak deket 2.000 (faling cuman 2-3 kilo meter)… mangkanya ane dan banyak orang yang tinggal di sini lebih memilih motor sebagai tunggangan…

  2. faiza Says:

    Ho oh..bener, dibandung deket aja bayarnya mahal yak..
    mana deket2 lagi trayeknya..banyak wanwei pulak ๐Ÿ˜›
    Ente pernah liad tak di jakarta motor udah macam semut baris..
    Mobil mah Nothing lah..bisanya nyempitin doang..isinya cuman satu orang doang…kecuali bawa banyak penumpang yahh minimal temennya sendiri gitu..**Ngarep-Dirut-Ngajak-Bareng**
    Vote Motor For The Next President **koQ-Jadi-Gini-Yak**

  3. xarom Says:

    Enakan pake motor lah bisa ngirit…hehehehe

  4. ishma Says:

    uhuk-uhuk ๐Ÿ˜ณ


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: