Wisata ringan penuh misteri

September 25, 2008

Dulu gue pernah janji mau posting soal wisata deket rumah gue, setelah postingan gue yang terdahulu. Sebelumnya gue mo sedikit cerita tentang masa-masa dahulu kala, ehemm…ehemm…sebelum ada jalan ir H juanda depok yang menghubungkan jalan raya bogor dengan jalan raya margonda depok tempat ini cuma berupa daratan luas yang dihiasi alang-alang yang tinggi setinggi orang dewasa, sebagian juga hanya tanah lapang, sebagian lagi adalah berupa danau luas yang dipenuhi dengan tumbuhan eceng gondok, klo orang daerah gue dan sekitarnya menyebut daerah ini dengan nama “Bulak” ada yang bilang “RRI” karena emang ditempat ini terdapat banyak antenna tinggi-tinggi yang berfungsi sebagai repeater dari RRI, jaman gue masih kecil dolo tempat ini bisa dibilang tempat paling mengerikan,klo soal luasnya berapa gue lupa, klo disuruh kira-kira yaa…kira-kira luasnya seluas 2 kali senayan kayaknya deh termasuk parkirannya, kenapa dibilang ngeri..?, bayangin aja seluas itu isinya cuma daratan sepi gak berpenghuni, dilengkapi alang-alang setinggi orang, terus ada danau yang cukup luas, terus terdapat jembatan yang muat cuma buat satu motor buat nyebrang tuh kali (danau dan kali di pisahkan dengan sebuah jembatan), posisi rumah gue gak jauh dari daerah ini, palingan cuman 70 meter dari rumah gue. Nah dulu pernah kejadian waktu sd setelah ujian akhir (Ebtanas) gue n temen-temen gathering di rumah gue, trus temen-temen gue tantangin buat menyusuri bulak rute-nya dari rumah gue ke arah jalan raya bogor, sebenernya gue sih takut, cuman berhubung rame-rame y udah lah nyoba brani aja, padahal seumur gue waktu itu cuma sekali lewat situ, itu juga naek motor. Pas pengen brangkat dari rumah gue cuma bisa keringetan, selama perjalanan gue ditanyain molo ma temen-temen gue, “Za…lu tau gak jalannya?”, gue bilang “Tau gue…tenang aja” (padahal mah udah blank aja pikiran gue), temen gue juga ada yang nanya “Za…lewat kuburan gak?” trus gue jawab “Kagak ada kuburan tenang aja…”, jalan udah agak jauh, medan perjalanan juga gak cuma datar aja, tapi juga banyak bukit-bukit kecil, setelah mendaki bukit yang cukup terjal akhirnya sampe juga di atas bukit, pas udah sampe di atas temen-temen ma gue pada istirahat dulu, udah agak lama istirahat perjalanan dilanjutin lagi nyusrak-nyusruk alang-alang, eh gak lama kita semua nemu patok berbentuk kayu lusuh tertancap ditanah, serentak kita semua pada tengok-tengokkan saling ngeliat, yang ada dibenak gue sih cuman satu “Jangan-jangan kuburan neh!!!” eh bener salah satu temen gue tau-tau lari begitu aja, ya gue kaget lah, akhirnya ikut lari juga jiakakakakakak *ngibrid-mode-fast*, terus juga diperjalanan nemu selongsongan kulit ular yang udah kering panjang banget, akhirnya setelah lama perjalanan sampe juga di jalan raya bogor, Fuf…gila gue nyeritain kek gini aja masih ada perasaan deg-degan hahaha…, terus juga pernah denger cerita dari temen gue dulu, kebetulan gue dulu waktu smp ikut silat seni tenaga dalam nah temen gue satu perguruan dia cerita, dulu sekitar setahunan yang lalu (sekitar tahun 2001) pernah ngadain latihan silat di bulak, trus lokasi yang dibulak juga posisinya jauh dari pemukiman warga, latihan silat juga dimulai jam 10 an malem, nah selesai latihan sekitar jam setengah 2 malem temen-temen semua pada santai-santai dulu karena kecapean habis latihan, ada yang duduk-duduk berkelompok sambil ngobrol, ada yang duduk-duduk berkelompok sambil nge-rokok, ada yang tidur-tiduran karena kecapean, nah sekitar jam 2 malem temen-temen semua mo pulang karena dah diajak ma guru silatnya buat pulang, pas udah separuh perjalanan pulang tau-tau ada salah satu temen yang lari dari belakang, trus dia bilang “woi….itu masih ada dua orang tuh pada tidur dilapangan!!!”, kata si guru silat “Y udah gih samperin sana…bangunin ajak pulang, saya tungguin disini”, trus temen gue yang ngelapor tadi ngajak salah satu orang dari rombongan pulang buat nemenin dia bangunin dua orang yang lagi tidur, setelah agak berapa lama, tau-tau temen gue yang dua orang tadi nyusulin ke lapangan mereka berlari kenceng banget sambil tersengal-sengal nafasnya bilang “Bang….bukan orang itu bang!!! pas saya bangunin tau-tau matanya merah nyala…”. Nah terus juga ada cerita, klo yang satu ini kejadian ma pakde gue sendiri, kebetulan dia maen ke tempat gue sama temennya yang dari kampung karena emang rumahnya di daerah solo, pas selang berapa hari dirumah gue, pakde gue mancing di tuh danau dari siang dia tongkrongin, eh sekirar jam setengah enam sore akhirnya dia dapet ikan, cuma bentuk fisik ikannya aneh soalnya tuh ikan matanya cuma satu, karena dari pada pakde gue pulang kagak bawa hasil y udah tu ikan di bawa pulang, eh gak lama melangkah pas dia lagi jalan di atas jembatan, tau-tau ada perempuan ngomong “Pak…ikan-nya dilepasin aja pak!”, pakde gue cuman ngangguk aja sambil nerusin perjalanan sampe pulang, nah udah sampe rumah gue badan pakde gue tiba-tiba meriang n menggigil begitu aja, kebetulan pas mancing itu dia ngajak temennya yang dari kampung, nah dia inget kata-kata perempuan tadi yang ketemu di jembatan, trus dia bawa aja tuh ikan bermata satu ke danau, pas dia balik lagi gak lama pakde gue sembuh dari sakitnya. Nah begitu tuh cerita-cerita aneh, sebenernya sih masih banyak cerita aneh, pa lagi dari orang-orang kampung sekitar. Oia sekitar 800 meter ke arah barat dari danau asal pada tau disitu ada Goa, orang-orang sekitar sih nyebut tuh Goa Garong namanya posisinya sebelah timur dari Perumahan Pesona Khayangan yaa kira-kira cuman 700 meter dari rumah gue, terus tuh Goa lokasinya pas di pinggir kali, gue dulu pernah nyoba nyusurin daerah situ nemenin orang ngukur tanah make GPS, waktu itu mah blom digusur, kondisi masih alam banget trus dibilangin ma sesepuh yang ikut “Mas…dibawah kaki mas tuh ada Goa Garong…”, jadi diatas Goa itu terdapat dataran sedikit yang pinggirannya menjorok kayak jurang menghadap ke arah sungai, trus gue sautin “Oh ini tho…yang dibilang Goa Garong…, terus kenapa dibilang Pulo Garong Pak?”, terus dia jawab “Iya mas…..liat aja Goa Nya di kelilingin sama sungai khan..? dulu setelah Goa ini udah gak dipake buat nambang pasir, Goa ini di pake buat maling-maling pada ngumpet makanya disebut Goa Garong, yang dulunya sih disebut Goa Landak karena emang sarang landak disini mas…” makanya klo sebelah timur sebutannya bulak, kalo sebelah barat sebutannya pulo Garong (Goa Garong). Amazing banget khan??? gue aja gak nyangka tau-tau deket rumah gue itu banyak tempat-tempat aneh gak terjamah ma orang kota, Oia ada satu lagi, disebelah timur yaitu daerah bulak deket antenna RRI ada makam kramat, konon katanya sih itu makam gurunya si pitung namanya Engkong Mpi Isah, di luar makam si Engkong, ada 2 buah kuburan pengikutnya (muridnya), trus sebelah barat dari makam daerah lembah, kata bapak-bapak yang lagi nanem bayem sih ada sumur tujuh deket situ, waktu itu gue gi maen-maen aja buat refreshing jalan-jalan ke utan hehehe….Oia tanya aja temen gue yang namanya Umar, Andre, n Ikmal (sekarang do’i di lampung) disitu tempatnya paling asyik dah buat refreshing, jauh dari keramaian, gue klo gi BT suka kesana sendiri (dasar orang aneh), trus duduk-duduk disaung yang posisinya pinggiran danau dan di bawah pohon kersen (ceri-cerian) hahaha asyik dah……tapi terakhir gue kesana, sekarang udah gak asyik lagi, saungnya udah di bongkar, trus udah ada rumah-rumah illegal pelihara anjing pulak…ah emang kampret tuh orang-orang…sedih gue, tempat gue jadi kek gitu, sekarang bingung klo mo hunting pikiran tenang musti dimana lagi, palingan ntar gue coba cari-cari tempat baru sih deket-deket situ juga palingan. Haduh mudah-mudahan masih ada…yang blom gue sambangi sih yang sumur tujuh :D…. y udah lah sampe sini dulu, ntar klo gue dah dapet tempat hunting baru gue khabarin dah di blog ini hehehe….Oia gue mo coba jalan ke Goa Garong lagi….ada yang mo nemenin!!???? kekekek…..

ini ada poto-poto danau RRI (bulak) tapi sorry potonya dikit, poto ini gue capture pas pagi hari jam 6 pagi di pinggiran jalan ir juanda depok 😀

Iklan

3 Tanggapan to “Wisata ringan penuh misteri”

  1. ul-ghu Says:

    Bismillah…

    ehem…comment lagi ahh..
    woy ka..mau dong liat kuburannya..abisnya enak tau liat kuburan kayak di kemiri…ijo banget…
    tapi kayaknya yang disono ga ijo yak…?

    oia..si kaka ini pengen cerita serem tapi kagak serem..malah bikin ngakak..wew.

    wasalam.

  2. faiza Says:

    jangan dah neng..
    serem, tapi tauk juga dah klo lo berani mah gak ngafa juga c..
    disitu ada numpuk bekas orang bakar menyan, trus banyak takir berserakan, trus juga banyak cerutu bekas sajen pada di awur2…
    Oia…gue pernah ketiduran di teras makamnya wakakakakak…
    gila adem abis dah…(yang ini jangan di tiru yak, takut2 ntar di adopsi ma jin jadi anaknya 😛 )

  3. ishma Says:

    pengin liat neh


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: