BusWay…..Oh……BusWay!!!

Maret 10, 2008

Pada hari ini tepatnya hari Senen pada tanggal 10 Maret 2008 gue merasa titik puncak kekeselan gue make BusWay telah tiba, fuf….dengan diawali berangkat pagi jam setengah enem pagi, gue udah buru-buru berangkatnya tapi yang terjadi sampe di Pasar Rebo jam setengah tujuh pagi, huff……sambil ngelap keringet yang bercucuran gue berlari menuju loket pembelian tiket BusWay, karena emang sampenya jam setengah tujuh jadi harga tiket masih Rp. 2000,-, setelah gue beli tuh tiket, gue langsung berlari menuju shelter tempat nunggu BusWay dan keadaan shelter menurut gue sih cukup penuh, karena gak biasanya tuh shelter bisa banyak orang kek gitu, dengan sabar gue pun menunggu BusWay, tapi My Six Senses memberikan bad sign, so dengan sedikit gelisah gue clingak-clinguk liatin jalanan…dan ternyata bener, waktu-pun menunjukkan pukul 06:45, arghhh…..bener-bener dah BusWay, jadi sial gue hari ini…HmFffFF!!! pas gue liat ke belakang, WessEeTT dah ternyata dah banyak banget orang ngantri buat nungguin busway tiba!!! seumur-umur gue baru liat tuh di shelter Pasar Rebo!!, gue pun memberikan ultimatum dihati gue and buat diri gue “Pokoknya Jam 06:50 gue harus Cabud dari sinih!!! musti naek M06 deh ntar nyambung Gak Fafa”, menit demi menit pun berlalu ternyata jam menunjukkan pukul 06:49 and gue udah siap-siap mo cabud dari shelter, tiba-tiba ada suara klakson yang membisikkan telinga disertai Lampu sen yang senantiasa berkedip genit menatap para penumpang BusWay, dan ternyata betul, gue liat tuh dibadannya ada tato bertuliskan TransJakarta, arghhh…siyalll!!! kenapa sih tuh busway dateng pas ultimatum gue dah deadline!!! !@#$%^&*(^%$#, y udah dengan sabar gue menaiki BusWay,

Langkah demi langkah gue resapi, walopun pas didalem BusWay gue keteken dari segala arah mata Angin, gue tetep sabar dan menunggu untuk segera tiba dengan selamat di shelter transit Kp. Melayu, selama perjalanan yang gue lakuin cuma berdo’a supaya BusWay jalannya cepet, sembari terus menatap Jam Digital yang tertera di muka BusWay, gue juga menatap suasana dan kondisi jalan raya, yach…seperti biasa jalanan macet, terus…padahal perasaan gue udah agak enak pas menaiki BusWay, karena denger-denger jalur BusWay gak boleh dilewatin lagi sama kendaraan Non-BusWay, ternyata nihil..Bahkan bukan hanya kendaraan bermotor saja yang memasuki jalur BusWay, ternyata kendaraan gerobak pun ikut andil di jalur tersebut, ya sekarang sabar gue musti ditingkatin lagi jadi 2 kali lipat, gue pun mencoba untuk menenangkan diri, klo gak sabar kadang-kadang pas naek BusWay apalagi sambil berdiri, gue mo gigit kuping orang!!! hahahaha, sangking gemeZZ nya (becanda 😛 )..setelah menunggu bermenit-menit akhirnya BusWay pun tiba di Terminal Kp. Melayu dengan kondisi yang sangat berdjubel, gue pun dengan sabar menanti gerbang kebebasan BusWay terbuka, sebenarnya secara nalar klo orang yang berdiri di BusWay sebelumnya pasti akan duduk ketika terjadi perpindahan kendaraan BusWay selanjutnya (istilah:Transhit) dan yang duduk pastinya akan berada dalam posisi berdiri pada BusWay selanjutnya, karena yang duduk pastinya akan keluar terakhir dari BusWay sebelumnya, tapi nalar itu gak terjadi buat gue, klo gue itu yang tadinya berdiri klo transit yaa jadi tetep berdiri and gue yang tadinya duduk pasti jadi berdiri!!! hahahaha….

Yak back to topic!!! gue pun melangkah menuju pintu gerbang keluar BusWay tetapi apa yang terjadi??? tiba-tiba ada ibu-ibu PNS yaahhh gak tua sih palingan umur 40 an, yang tadinya posisi duduk, dia tiba-tiba berdiri dan langsung menyerobot, dengan sabar gue pun memberikan dia jalan, nah pas udah keluar Gerbang BusWay, ibu-ibu PNS itu jalan tapi menghalangi para penumpang lain yang ingin cepat-cepat untuk masuk kedalam BusWay, yahh gue pun berlari sembari pasang muka beringasan menuju BusWay selanjutnya tujuan senen, maklumlah karena dikantor gue ada kebijakan klo terlambat sedetik pun gak akan ada toleransi so uang transport gak dibayar (wesett dah!!!), pas gue lari tau-tau ibu-ibu PNS  itu jalan ngeloyor tepat didepan gue berlari, walhasil dia pun terserempet sama gue dan hati inipun sontak berkata “Maaf bu…Saya Buru2” (gue ucapkan dalam hati), tapi apa yang ibu-ibu PNS itu katakan ketika gue sedikit menyerempet dia, “Ehhh…..dasar laki-laki Banci!!!!”, Hanjrid gue dibilang banci!!! dengan sedikit kesel gue tetep ajah berlari langsung masuk kedalam BusWay, hati ini langsung dihujani oleh gemuruh kekeselan gue ma tuh ibu-ibu PNS , lu bayangin ajah, pertama dia udah duduk enak-enak and gue liat adem ayem tidur didalem BusWay yang tujuan Kp. Melayu, yang kedua Pas keluar ibu-ibu PNS itu seketika itu berdiri dan menyerobot dengan sekuat tenaga mencoba menyempilkan dirinya diantara orang-orang yang posisi berdiri ingin keluar dari BusWay yang seharusnya dia harus memberikan jalan dulu bagi para penumpang yang posisinya berdiri, yang Ketiga setelah ibu-ibu PNS itu udah berada diluar, malah dengan asyiknya jalan lenggak lenggok bak peragawati sembari menghalangi para penumpang lain yang ingin cepat-cepat karena memang jam menunjukkan pukul 07:45, nah yang keempat ibu-ibu PNS itu dengan merasa tidak bersalah memberikan holyshit statement ke gue “Dasar laki-laki Banci”, yang kelima dan yang terakhir ibu-ibu PNS itu setelah berada di dalam BusWay sebelumnya masih aja menatap gue dengan bengisnya, ya gue langsung ajah pasang muka bermuram durja ke tuh ibu-ibu PNS terus gue yang langsung bersikap seperti tidak ada apa-apa walopun sumpah gue dongkol abiss ma tuh ibu-ibu PNS, klo dipikir-pikir and setau gue sih PNS (bukan bermaksud menyinggung, namun mohon dipahami bersama) itu klo masuk jam 9 and klo pulang jam 3 sore deh (berdasarkan pengalaman gue mengamati PNS selama 1 bulan lebih, except:Guru PNS)….kenapa ibu-ibu itu gak nyadar Yak..? bukannya gak masalah mo masuk jam berapa aja dia!!! hehehe…emang sih semua orang keperluannya berbeda-beda, tapi tolong donk kasih kesempetan bagi para pekerja swasta buat sampe ketujuan tepat waktu!!!

Ya ini sih cuma sekelumit cerita ajah, jujur ajah selama gue make BusWay gak pernah yang namanya mo menang sendiri, asal ada kursi kosong di BusWay ajah gak pernah gue indahkan biar itu kursi sampe 3 biji deret kosong, karena niat gue kasih kesempatan orang lain pada shelter selanjutnya yang mungkin orang tua ataupun orang cacat, bahkan ibu-ibu hamil atau juga mbak-mbak juga gue kasih kok, karena alhamdulillah gue selalu merasa sehat untuk berdiri, yaa gue sih udah punya kesimpulan and solusi, yang pertama sabar, yang kedua klo ada orang yang ngomel-ngomel ke kita asal kita gak berbuat salah gue bakalan bersikap diam, pura-pura gak denger ajah, alias speak-speak tuli, ntar klo dia udah nyolek-nyolek sembari ngomel-ngomel ke gue, langsung ajah gue maenkan peran sebagai orang tuli and gagu bindeng, “anyha..a’mha’ ya’mash!!!” (terjemah:ada apa ya mas..?”) ato “anyha…a’mha’ ya’mhu’..?” (terjemah:ada apa ya bu..?”), bodo amad mo malu kek mo diliatin orang kek…hehehe!!! gue gitu loch….gue mah orangnya sebisa mungkin menghindari orang lain marah lah!!! khan bisa ajah setelah gue berperan kek gitu mereka yang marah-marah langsung iba!!!! hehehe….terserah deh para pembaca mo nilai gue kek paan?? lu sendiri bisa itung lah berapa kali gue ketik kata SABAR diartikel ini hehehehe….Oia satu lagi, gue sih niatnya mo curhat ke situs http://trans.jakarta.go.id di forumnya, n ternyata hahahaha liat ndiri dah isinya paan 😛

Keep Smiling ok ;D

 _psyCHo Original Thinking | Never Crossing In My Mind

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: